Taujih Bagi yang Tidak Berhaji

Bagi Yang Tidak Berhaji … camkan point-point taujih berikut:

قَالَ اِبْنُ رَجَبَ اَلْحَنْبَلِيُّ – رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى – فِيْ كِتَابِهِ: “لَطَائِفِ الْمَعَارِفِ فِيْمَا لِمَوَاسِيْمِ الْعَامِ مِنَ الْوَظَائِفِ” ص 633 :

Ibnu Rajab al-Hanbali – rahimahullahu ta’ala – dalam kitabnya: “Lathaiful Ma’arif fima Limawasimil ‘Ami minal Wazhaif” hal. 633 berkata:

مَنْ فَاتَهُ فِيْ هَذَا الْعَامِ اَلْقِيَامُ بِعَرَفَةْ، فَلْيَقُمْ للهِ بِحَقِّهِ الَّذِيْ عَرَفَهْ.

Siapa yang tahun ini tidak berkesempatan melakukan wukuf di Arafah, hendaklah menjalankan hak-hak Allah dengan ikhlas, sebagaimana yang ia telah arafah (mengetahuinya).

مَنْ عَجِزَ عَنِ الْمَبِيْتِ بِمُزْدَلِفَةْ، فَلْيَبِتْ عَزْمَهُ عَلَى طَاعَةِ اللهِ وَقَدْ قَرَّبَهُ وَأَزْلَفَهْ.

Siapa yang tidak mampu melakukan mabit di Muzdalifah, hendaklah menguatkan azam dan tekadnya semenjak malam hari untuk taat kepada Allah SWT, dengan demikian, maka ia telah mendekatkan diri kepada-Nya dan azlafah (merapat kepada-Nya).

مَنْ لَمْ يُمْكِنْهُ الْقِيَامُ بِأَرْجَاءِ الْخَيفْ، فَلْيَقُمْ للهِ بِحَقِّ الرَّجَاءِ وَالْخَوفْ.

Siapa yang tidak memungkinkan untuk melakukan berbagai bentuk ketaatan di sudut-sudut Khaif[1], hendaklah ia menjalankan hak-hak roja’ (harapan) dan khauf (takut).

مَنْ لَمْ يَقْدِرْ عَلَى نَحْرِ هَدْيِهِ بِمِنًا، فَلْيَذْبَحْ هَوَاهُ هُنَا، وَقَدْ بَلَغَ الْمُنَا.

Siapa yang tidak mampu menyembelih binatang hadiah untuk hajinya di Mina, hendaklah ia menyembelih hawa nafsunya huna (di sini), dengan demikian, ia telah mencapai al-muna (apa yang dicita-citakannya).

مَنْ لَمْ يُصَلِّ إِلَى الْبَيتْ لِأَنَّهُ مِنْهُ بَعِيدْ، فَلْيَقْصِدْ رَبَّ الْبَيتْ، فَإِنَّهُ أَقْرَبُ إِلَى مَنْ دَعَاهُ وَرَجَاهُ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدْ.

Siapa yang tidak dapat melakukan shalat di al-Bait (Masjidil Haram), dikarenakan ia itu ba’id (jauh), hendaklah ia menuju kepada Rabbul bait (Allah SWT), sebab, Dia itu, terhadap siapa saja yang berdo’a dan mengharap kepada-Nya, lebih dekat daripada hablil warid (urat nadi lehernya).

Semoga bermanfaat

Ya Allah … bimbinglah kami untuk selalu taat kepada-Mua, amin.

[1] Khaif adalah nama sebuah masjid di Mina. Tersebut dalam sebuah riwayat, sebagian ulama’ menilainya sebagai hadits maqbul, bahwa ada tujuh puluh nabi pernah shalat di masjid Khaif ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *