Mengkritik Ikhwan (Mubah, Mutah, Munakh)

Mengkritik Ikhwan Antara Mubah (boleh), Mutah (Peluang) dan Munakh (Suasana) نَقْدُ اْلإِخْوَانِ بَيْنَ الْمُبَاحِ وَالْمُتَاحِ وَالْمُنَاخِ
DR. Anwar Hamid د/ أَنْوَر حَامِد
Kritik, dalam keadaan apa pun, berguna, termasuk kalaupun tendensius. Ia menjadi pertanda sehat, termasuk kalaupun tidak obyektif. Pernyataan ini bukan ajakan untuk tidak obyektif dalam mengkritik, atau untuk memberikan justifikasi kepada orang-orang yang mempunyai tendensi, namun, pernyataan ini adalah seruan untuk menerima kritik sebagai prinsip dan tidak memerangi serta menyerangnya saat terjadi cacat dalam cara mengkritik atau aib dalam pelaksanaanya atau karena disalah gunakan oleh orang yang tendensius اَلنَّقْدُ فِيْ كُلِّ اْلأَحْوَالِ مُفِيْدٌ، حَتَّى وَإِنْ كَانَ مُغْرِضًا، وَهُوَ ظَاهِرَةٌ صِحِّيَّةٌ، حَتَّى لَوْ لَمْ يَكُنْ مُنْصِفًا، وَهَذِهِ لَيْسَتْ دَعْوَةً لِعَدَمِ اْلإِنْصَافِ فِي النَّقْدِ أَوْ تَبْرِيْرٍ لأَصْحَابِ اْلأَغْرَاضِ، وَلَكِنْ هِيَ دَعْوَةٌ لِقَبُوْلِ النَّقْدِ كَمَبْدَأٍ وَعَدَمِ مُحَارَبَتِهِ وَمُهَاجَمَتِهِ لِخَلَلٍ فِي اْلأُسْلُوْبِ، أَوْ عَيْبٍ فِي اْلأَدَاءِ، أَوْ لاِسْتِغْلاَلِهِ مِنْ مُغْرِضٍ.
Kemestian Kritik حَتْمِيَّةُ النَّقْدِ
Kritik merupakan ciri masyarakat, apa pun budayanya. Dan wanita-wanita di kota berkata: “Istri Al-Aziz menggoda bujangnya untuk menundukkan dirinya (kepadanya)! Sesungguhnya cintanya kepada bujangnya itu adalah sangat mendalam …” (Q.S. Yusuf: 30). Ciri ini lalu tertransformasi ke masyarakat yang mapan dan keluarga-keluarga besar di desa-desa dan kampung-kampung, terwujud dalam bentuk kritik terhadap perilaku dan tindakan yang tidak lurus, dan terkadang ada intervensi tendensi, hawa nafsu, dendam dan dengki yang merubah kritik menjadi isu tendensius. Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang amat keji itu tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, bagi mereka adzab yang pedih di dunia dan di akhirat … (Q.S. An-Nur: 19). …sedang di antara kamu ada orang-orang yang menjadi telinga bagi mereka… (Q.S. At-Taubah: 47). Tidak diragukan lagi bahwa kritik ini dengan seluruh kebaikan dan keburukannya: وَالنَّقْدُ سِمَةٌ مِنْ سِمَاتِ الْمُجْتَمَعَاتِ بِمُخْتَلَفِ ثَقَافَاتِهَا (وَقَالَ نِسْوَةٌ فِي الْمَدِيْنَةِ اِمْرَأَةُ الْعَزِيْزِ تُرَاوِدُ فَتَاهَا عَنْ نَفْسِهِ؟! قَدْ شَغَفَهَا حُبًّا ..) [يوسف: 30]، وَانْتِقَالاً إِلَى الْمُجْتَمَعَاتِ اَلْمُتَمَاسِكَةِ وَالْعَائِلاَتِ فِي الْقُرَى وَاْلأَرْيَافِ مِنْ اِنْتِقَادٍ لِلسُّلُوْكِيَّاتِ وَالتَّصَرُّفَاتِ غَيْرِ السَّوِيَّةِ، وَقَدْ يَتَدَخَّلُ الْغَرَضُ وَالْهَوَى وَالْحِقْدُ وَالْحَسَدُ لِيُحَوِّلَ النَّقْدَ إِلَى إِشَاعَةٍ مُغْرِضَةٍ (إِنَّ الَّذِيْنَ يُحِبُّوْنَ أَنْ تَشِيْعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِيْنَ آمَنُوْا لُعِنُوْا فِي الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ …) [النور: 19]، (وَفِيْكُمْ سَمَّاعُوْنَ لَهُمْ …) [التوبة: 47]، وَلاَ شَكَّ أَنَّ هَذَا النَّقْدَ بِخَيْرِهِ وَشَرِّهِ يَدْفَعُ النَّاسَ إِلَى الاِحْتِيَاطِ فِيْ تَصَرُّفَاتِهِمْ وَالاِمْتِنَاعِ عَنِ الْكَثِيْرِ مِنَ السُّلُوْكِيَّاتِ مَخَافَةَ النَّقْدِ. ثُمَّ يَأْتِيْ اَلنَّقْدُ لِكُلِّ مَا هُوَ جَدِيْدٌ عَلَى الْمُجْتَمَعِ حَتَّى وَإِنْ كَانَ مُفِيْدًا، وَمِنْهَا كَانَ الاِعْتِرَاضُ عَلَى الرُّسُلِ وَالرِّسَالاَتِ (وَقَالُوْا مَا لِهَذَا الرَّسُوْلِ يَأْكُلُ الطَّعَامَ وَيَمْشِيْ فِي اْلأَسْوَاقِ ….) [الفرقان: 7]، (وَقَالُوْا لَوْلاَ نُزِّلَ هَذَا الْقُرْآنُ عَلَى رَجُلٍ مِنَ الْقَرْيَتَيْنِ عَظِيْمٌ) [الزخرف: 31]، وَمِنْهَا اَلاِعْتِرَاضُ عَلَى أَصْحَابِ التَّغْيِيْرِ وَمَنَاهِجِهِمْ (قَالُوْا إِنَّا وَجَدْنَا آبَاءَنَا عَلَى أُمَّةٍ، وَإِنَّا عَلَى آثَارِهِمْ مُهْتَدُوْنَ …) [الزخرف: 22]، (قَالُوْا أَخْرِجُوْا آلَ لُوْطٍ مِنْ قَرْيَتِكُمْ! إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُوْنَ) [الأعراف: 82]، [النمل: 56].
– Mendorong manusia untuk berhati-hati dalam bertindak. وَكَذَلِكَ كُلُّ صَاحِبِ مَنْهَجٍ إِصْلاَحِيٍّ، وَمِنْهُمْ اَلإِخْوَانُ، وَكُلُّ الْحَرَكَاتِ اَلإِسْلاَمِيَّةِ وَاْلإِصْلاَحِيَّةِ.
– Mencegah mereka untuk meninggalkan banyak perilaku karena takut terkena kritikan. فَالنَّقْدُ لَهُمْ وَالاِعْتِرَاضُ عَلَيْهِمْ حَتْمِيَّةٌ لاَ بُدَّ مِنْهَا، وَلاَ فِكَاكَ عَنْهَا.
Terkadang kritik dilakukan terhadap segala hal yang baru dalam masyarakat, meskipun hal yang baru itu bermanfaat. Termasuk dalam hal ini adalah penentangan kepada para rasul dan risalah yang dibawanya. Dan mereka berkata: “Mengapa rasul ini memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar?…” (Q.S. Al-Furqan: 7). Dan mereka berkata: “Mengapa Al-Qur’an ini tidak diturunkan kepada seorang besar dari salah satu dua negeri (Mekah dan Thaif) ini?”. (Q.S. Az-Zukhruf: 31). Termasuk dalam hal ini juga adalah penentangan terhadap para pembawa perubahan dan manhaj-manhaj mereka. Mereka berkata: “Sesugguhnya kami mendapati bapak-bapak kami menganut suatu agama, dan sesungguhnya kami orang-orang yang mendapat petunjuk dengan (mengikuti) jejak mereka”. (Q.S. Az-Zukhruf: 22). Mereka mengatakan: “Usirlah mereka (Luth dan pengikut-pengikutnya) dari kotamu ini, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura menyucikan diri”. (Q.S. Al-A’raf: 82). (Q.S. An-Naml: 56). وَبِالنَّقْدِ تَتَمَايَزُ اْلأَفْكَارُ، فَمُهَاجَمَةُ الْمُغْرِضِيْنِ لِلْفِكْرَةِ مِنْ دَلاَئِلِ صِحَّتِهَا وَاسْتِقَامَتِهَا، وَكَمْ اِسْتَفَادَتْ اَلْحَرَكَةُ اَلإِسْلاَمِيَّةُ عُمُوْمًا؛ وَاْلإِخْوَانُ خُصُوْصًا، مِنْ هُجُوْمٍ وَنَقْدِ الْمُغْرِضِيْنَ “فَإِنَّ اللهَ إِذَا أَرَادَ نَشْرَ فَضِيْلَةٍ طُوِيَتْ أَتَاحَ لَهَا لِسَانَ حَقُوْدٍ”([1]).
Demikianlah setiap pemilik manhaj perbaikan (reformasi), termasuk di antara mereka adalah Al-Ikhwan dan seluruh gerakan Islam dan pembaharuan. وَبِالنَّقْدِ تَرْتَقِيْ اَلْحَرَكَةُ وَتَتَقَدَّمُ وَتُتْقِنُ وَتُجَوِّدُ مُنْتَجَهَا، كَمَا قَالَ الشَّاعِرُ:
Jadi, kritik dan penentangan kepada mereka adalah kemestian, tidak bisa tida dan tidak dapat dipisahkan darinya. هُمْ عَايَبُوْنِيْ فَاكْتَشَفْتُ ذِلَّتِيْ ***
Dengan adanya kritik, berbagai pemikiran menjadi berbeda. Serangan kelompok tendensius terhadap sebuah fikrah (gagasan) adalah bukti dari keabsahan dan ke-istiqamah-an fikrah ini. Betapa banyak gerakan Islam secara umum, dan Al-Ikhwan secara khusus mengambil pelajaran dari adanya “serangan” dan kritikan kaum tendensius itu, sebab, “jika Allah swt. menghendaki sebuah keutamaan yang tersembunyi agar tersebar luas, maka Dia bukakan peluang untuk keutamaan itu mulut dari orang-orang yang iri”. وَهُمْ نَافَسُوْنِيْ فَاكْتَسَبْتُ الْمَعَالِيَا
Karena kritikan, pergerakan menjadi naik, maju, itqan dan memperbaiki produknya, sebagaimana kata seorang penyair:
Mereka mencelaku, maka aku mengetahui kehinaankum
Mereka menyaingiku, maka aku bersungguh-sungguh dalam meraih nilai-nilai tinggi
Kritik yang diperbolehkan

اَلْمُبَاحُ مِنَ النَّقْدِ

Tidak diragukan dan tidak diperdebatkan lagi bahwa kemestian kritik tidak berarti diperbolehkan secara mutlak. مِمَّا لاَ شَكَّ فِيْهِ وَلاَ جِدَالَ مَعَهُ: أَنَّ حَتْمِيَّةَ النَّقْدِ لاَ تَعْنِيْ إِبَاحَتَهُ عَلَى اْلإِطْلاَقِ.
Kritik yang diperbolehkan adalah kritik membangun yang berkenaan dengan hal-hal umum dan bukan hal-hal khusus (privacy), polecy umum dan bukan lembaga atau perseorangan. فَالنَّقْدُ اَلْمُبَاحُ هُوَ اَلنَّقْدُ اَلْبَنَّاءُ اَلَّذِيْ يَتَنَاوَلُ اَلْعُمُوْمِيَّاتِ، لاَ الْخُصُوْصِيَّاتِ، وَالسِّيَاسَاتِ اَلْعَامَّةِ لاَ الْهَيْئَاتِ وَاْلأَشْخَاصِ.
Dan inilah manhaj Islam yang melarang untuk mencari-cari aurat (aib, kesalahan), sebab, siapa saja yang mencari-cari aurat orang lain, niscaya Allah swt. akan mencari-cari auratnya, dan hampir saja membuka kedoknya. وَهَذَا هُوَ نَهْجُ اْلإِسْلاَمِ اَلَّذِيْ نَهَى عَنْ تَتَبُّعِ الْعَوْرَاتِ (فَإِنَّ مَنْ تَتَبَّعَ عَوْرَاتِ النَّاسِ تَتَبَّعَ اللهُ عَوْرَتَهُ وَكَادَ يَفْضَحُهُ)([2])، وَهَذَا مَا جَعَلَهُ اَلإِمَامُ اَلْبَنَّا شِعَارًا عَامًّا وَمَبْدَءًا مِنْ مَبَادِئِ اْلإِخْوَانِ حِيْنَ نَهَى عَنْ تَجْرِيْحِ الْهَيْئَاتِ وَاْلأَشْخَاصِ، وَمَوْقِفُهُ مِنْ نَقْدِ كِتَابِ الدُّكْتُوْر طه حُسَيْن أَبْلَغُ دَلِيْلٍ.
Dan inilah yang oleh Imam Al-Banna dijadikan syi’ar umum dan satu dari sekian banyak prinsip-prinsip Al-Ikhwan saat beliau melarang “melukai” lembaga dan perseorangan. Dan sikap beliau saat mengkritik buku DR. Thaha Husain adalah bukti paling kuat dalam hal ini. وَهَذَا مَا حَثَّ عَلَيْهِ الْقُرْآنُ (وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِيْ هِيَ أَحْسَنُ ..) [النحل: 125].
Dan inilah yang didorong oleh Al-Qur’an: “dan bantahlah mereka dengan cara yang baik …” (Q.S. An-Nahl: 125). وَنَدَّبَنَا إِلَى إِحْسَانِ الْقَوْلِ (وَقُلْ لِعِبَادِيْ يَقُوْلُوا الَّتِيْ هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْزَغُ بَيْنَهُمْ ..) [الإسراء: 53].
Al-Qur’an juga mendorong kita untuk bertutur kata yang terbaik. Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku: “Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya setan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka …”. (Q.S. Al-Isra’: 53). وَنَهَى عَنْ فُحْشِ الْقَوْلِ ، لِقَوْلِ الرَّسُوْلِ اَلْكَرِيْمِ : لَيْسَ الْمُسْلِمُ بِالطَّعَّانِ وَلاَ اللَّعَّانِ وَلاَ الْفَاحِشِ وَلاَ الْبَذِيْءِ([3]).
Al-Qur’an melarang berkata-kata kotor, sebab Rasulullah saw. bersabda: “Bukan seorang muslim orang yang suka “menusuk”, melaknat, berkata kotor dan hina”. وَيُبَاحُ نَقْدُ السُّلُوْكِيَّاتِ لِلأَفْرَادِ أَوِ الْجَمَاعَاتِ دُوْنَ اْلإِشَارَةِ إِلَى أَسْمَائِهِمْ أَوْ مَوَاقِعِهِمْ إِلاَّ أَنْ يَكُوْنَ شَخْصِيَّةً عَامَّةً يَسْتَغِلُّ مَوْقِعَهُ فِيْ فُجُوْرِهِ وَفَسَادِهِ، وَيُعْلِنُهُ عَلَى الْمَلأِ يَتَبَاهَى بِهِ، هُنَا يَنْطَبِقُ عَلَيْهِ قَوْلُ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : (هَتَكُوْا اَلْفَاجِرَ حَتَّى يَعُوْفَهُ النَّاسُ فَلاَ يَتَّبِعُوْهُ ..) اَلْحَدِيْثَ([4])، مَعَ أَنَّ اْلأَصْلَ فِي الإِسْلاَمِ اَلسَّتْرُ، وَاللهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى سِتِّيْرٌ عَلَى عِبَادِهِ، يُمْهِلُ وَيَسْتُرُ وَلاَ يَفْضَحُ، “اَللَّهُمَّ اغْفِرْ ذُنُوْبًا سَتَرْتَهَا، وَاسْتُرْ عُيُوْبًا لاَ يَعْلَمُهَا النَّاسُ وَعَلِمْتَهَا”.
Mengkritik perilaku perseorangan atau kelompok diperbolehkan dengan tanpa memberi isyarat kepada nama atau posisi, kecuali jika ia adalah publik figur yang memanfaatkan posisinya untuk berbuat kotor dan kerusakan. Ia lakukan perbuatannya itu secara terbuka di hadapan publik dan berbangga dengannya. Saat inilah tepat padanya hadits Nabi saw.: “Bongkarlah orang yang fajir itu sehingga dijauhi oleh manusia dan tidak diikutinya …”. (hadits dho’if). Padahal, dalam Islam, pada asalnya, tentang masalah ini adalah kewajiban untuk menutupi aib dan aurat, dan Allah swt. itu Dzat yang Mahamenutupi, memberi tempo, menutupi dan tidak membuka aib. Ya Allah, ampunilah dosa-dosa yang telah Engkau tutupi, dan tutupilah aib-aib yang tidak diketahui oleh manusia dan Engkau ketahui”
Peluang Kritik اَلنَّقْدُ اَلْمُتَاحُ
Pada asalnya –sebagaimana kami nyatakan di depan- adalah kewajiban kita untuk menutup dan menahan mulut (untuk tidak berbicara). Tahanlah mulutmu, hendaklah rumahmu menampungmu, dan tangisilah kesalahanmu (hadits shahih). اَلأَصْلُ كَمَا قُلْنَا اَلسَّتْرُ وَاْلإِمْسَاكُ عَنِ اللِّسَانِ (أَمْسِكْ عَلَيْكَ لِسَانَكَ، وَلْيَسَعْكَ بَيْتُكَ، وَابْكِ عَلَى خَطِيْئَتِكَ)([5])، وَلَيْسَ كُلُّ مَا يُعْرَفُ يُقَالُ ، وَأَيْضًا لِكُلِّ مَقَامٍ مَقَالٌ.
Dan tidak semua yang diketahui diucapkan. Juga, setiap posisi ada perkataan khas untuknya. وَهُنَا تَتَجَلَّى حُدُوْدُ وَآدَابُ اْلأَمْرِ بِالْمَعْرُوْفِ وَالنَّهْيِ عَنِ الْمُنْكَرِ ، فَمَا يُقَالُ مِنَ اْلأَبِ لِلاِبْنِ يَخْتَلِفُ عَمَّا يَقُوْلُهُ اَلاِبْنُ لِلأَبِ، وَكَذَلِكَ مَا يَقُوْلُهُ اَلاِبْنُ اَلأَصْغَرُ لِلأَخِ اَلأَكْبَرِ وَمَا يَقُوْلُهُ اَلْمُوَظَّفُ لِرَئِيْسِهِ فِي الْعَمَلِ يَخْتَلِفُ عَمَّا يَقُوْلُهُ اَلْمُوَظَّفُ لِزَمِيْلِهِ، وَهَكَذَا …
Di sini tampak jelas batasan dan adab amar ma’ruf nahi munkar. وَلَقَدْ أَغْلَظَ يَوْمًا أَحَدُ الْعُلَمَاءِ عَلَى الْحَجَّاجِ فِي الْقَوْلِ وَالنَّصِيْحَةِ فَلَقَّنَهُ اَلْحَجَّاجُ دَرْسًا لاَ يُنْسَى : “يَا هَذَا، لَقَدْ أَرْسَلَ اللهُ مَنْ هُوَ أَتْقَى مِنْكَ لِمَنْ هُوَ أَفْجَرُ مِنِّيْ؛ أَرْسَلَ مُوْسَى إِلَى فِرْعَوْنَ، فَقَالَ لَهُ : {فَقُوْلاَ لَهُ قَوْلاً لَيِّنًا لَعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَى} [طه : 44].
Sesuatu yang diucapkan oleh seorang ayah kepada seorang anak berbeda dengan sesuatu yang diucapkan anak kepada bapak. Demikian halnya ucapan seorang anak yang lebih muda kepada yang lebih tua. Juga ucapan seorang pegawai kepada atasannya berbeda dengan ucapan seorang pegawai kepada sesamanya, demikianlah seterusnya. وَلاَ يَصِحُّ لِكُلِّ مَنْ اِمْتَلَكَ مِنْبَراً أَنْ يَقُوْلَ مَا يَشَاءُ لأَنَّ الْكَلِمَةَ أَمَانَةٌ وَمَسْئُوْلِيَّةٌ، وَمَا مِنْ كَاتِبٍ إِلاَّ سَيَفْنَى وَيَبْقَى الدَّهْرُ مَا كَتَبَتْ يَدَاهُ، فَلاَ تَكْتُبْ بِأَيْدِيْكَ غَيْرَ شَيْءٍ يَسُرُّكَ فِي الْقِيَامَةِ أَنْ تَرَاهُ
Pada suatu hari, ada seorang ulama’ berkata kasar kepada Al-Hajjaj (40 – 95 H = 660 – 714 M) saat berbicara dan memberi nasihat kepadanya. Maka Al-Hajjaj memberi pelajaran kepadanya dengan pelajaran yang tidak akan terlupakan. Ia berkata: “Wahai sang alim, sungguh Allah swt. telah mengutus seseorang yang lebih bertakwa daripadamu kepada orang yang lebih jahat dariku, Allah swt. telah mengutus nabi Musa as. kepada Fir’aun, lalu Allah swt. berfirman kepada nabi Musa: “Katakan kepadanya [Fir’aun] perkataan yang lembut, supaya dia ingat dan takut”. (Q.S. Thaha: 44).
Tidak dibenarkan bagi siapa saja yang mempunyai minbar (forum, majlis, dlsb) untuk mengatakan apa saja yang ia kehendaki, sebab, sebuah kosa kata adalah amanah dan tanggung jawab, dan tidak ada seorang penulis pun kecuali akan binasa, sementara apa yang ditorehkan oleh kedua tangannya akan tetap ada sepanjang kehidupan, oleh karena itu, janganlah engkau menuliskan dengan kedua tanganmu selain tulisan yang kamu akan senang melihatnya pada hari kiamat.
Iklim atau Suasana Kritik مُنَاخُ النَّقْدِ
Seorang muslim hendaklah awas terhadap zaman dan tempatnya berada, memahami dengan baik apa yang terjadi di sekelilingnya, supaya kalimat-kalimatnya tidak disalahgunakan, sebagaimana ucapan sayyidina ‘Ali bin Abi Thalib kepada kaum Khawarij: “Kalimat kebenaran tetapi yang dimaksud darinya adalah kebatilan”. عَلَى الْمُسْلِمِ أَنْ يَكُوْنَ بَصِيْرًا بِزَمَانِهِ وَمَكَانِهِ، مُدْرِكًا لِكُلِّ مَا يَدُوْرُ حَوْلَهُ، حَتَّى لاَ تُسْتَغَلَّ الْكَلِمَاتُ، كَمَا قَالَ سَيِّدُنَا عَلِيٌّ لِلْخَوَارِجَ : (كَلِمَةُ حَقٍّ أُرِيْدَ بِهَا بَاطِلٌ) ([6]).
Rasulullah saw. pernah diserang harga diri dan kehormatannya, dan Allah swt. membongkar hakekat dari serangan itu, membuka kartu sang pembuat isu dan sang pemilik tendensi, namun pembukaan hakekat itu terjadi setelah berlalu masa 19 atau 20 tahun. Artinya setelah hukum dan syari’at sempurna. Hanya saja, iklim atau suasana umum yang penuh dengan orang-orang munafik, para pemilik tendensi khusus, penurut hawa nafsu dan mereka-mereka yang berjiwa lemah dari kalangan kaum muslimin belum tepat. dan diantara kamu ada telinga-telinga bagi mereka (Q.S. At-Taubah: 47). Maka beliau saw. bersabda dengan sabda yang sangat populer: “Adakah kamu menginginkan agar sesama orang Arab saling berkata: ‘Muhammad membunuh sahabatnya'”! وَلَقَدْ هُوْجِمَ اَلرَّسُوْلُ صَلَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيْ عِرْضِهِ وَشَرَفِهِ، وَكَشَفَ الْحَقُّ سُبْحَانَهُ حَقِيْقَةَ اْلأَمْرِ، وَفَضَحَ صَاحِبُ اْلإِشَاعَةِ وَالْغَرَضِ، وَكَانَ ذَلِكَ بَعْدَ تِسْعَةَ عَشَرَ أَوْ عِشْرِيْنَ عَامًا مِنَ الْبِعْثَةِ أَيْ بَعْدَ اِكْتِمَالِ اْلأَحْكَامِ وَالتَّشْرِيْعَاتِ، وَلَكِنْ لَمْ يَكُنْ اَلْمُنَاخُ اَلْعَامُّ اَلْمَلِيْءُ بِالْمُنَافِقِيْنَ وَأَصْحَابِ الْغَرَضِ وَالْهَوَى مَعَ وُجُوْدِ ضِعَافِ النُّفُوْسِ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ {وَفِيْكُمْ سَمَّاعُوْنَ لَهُمْ..) [التوبة: 47]، فَقَالَ قَوْلَتَهُ اَلْمَشْهُوْرَةَ : “أَتُرِيْدُ أَنْ يُحَدِّثَ الْعَرَبُ بَعْضُهُمْ بَعْضاً أَنَّ مُحَمَّداً يَقْتُلُ أَصْحَابَهُ”([7])، وَذَلِكَ حِيْنَ سُئِلَ عَنْ إِقَامَةِ الْحَدِّ عَلَى صَاحِبِ اْلإِشَاعَةِ وَمُرَوِّجِهَا.
Hal ini terjadi saat beliau diminta untuk menegakkan hukuman atas pembuat dan pengobral isu.
Pelajaran yang dapat diambil dari sini adalah menjadi kewajiban bagi semua orang yang memiliki kemampuan menulis dan menyampaikan pendapat untuk memahami bahwa: وَمِنْ هُنَا وَجَبَ عَلَى كُلِّ صَاحِبِ قَلَمٍ وَرَأْيٍ أَنْ يُدْرِكَ أَنْ :
1. Hendaklah ia tidak berhenti dari mengkritik, sebab kritik itu kehidupan bagi fikrah (gagasan), ke-istiqamahan manhaj, dengannya yang buruk menjadi jelas di antara yang baik, berbagai keutamaan menjadi tersebar, dan berbagai keburukan dapat dikenali أَلاَّ يَتَوَقَّفَ عَنِ النَّقْدِ، فَالنَّقْدُ حَيَاةٌ لِلْفِكْرَةِ وَاسْتِقَامَةٌ لِلنَّهْجِ، وَبِهِ يَتَمَيَّزُ اَلْخَبِيْثُ مِنَ الطَّيِّبِ، وَتُنْشَرُ الْفَضَائِلُ، وَتُعْرَفُ اَلرَّذَائِلُ
2. Namun, jangan menyerang pribadi atau lembaga, juga jangan membuka hal-hal privacy terlebih lagi melanggarnya وَأَلاَّ يَتَعَرَّضَ لِلأَشْخَاصِ أَوِ الْهَيْئَاتِ وَلاَ يَفْضَحَ اَلْخُصُوْصِيَّاتِ وَلاَ يَنْتَهِكَهَا
3. Hendaklah berupaya semaksimal mungkin untuk komitmen dengan batasan, adab dan hal-hal yang diperbolehkan dalam mengkritik. Juga hendaklah memperhatikan iklim atau suasana umum yang ada di sekelilingnya, agar pendapatnya tidak disalahgunakan, apatah lagi dimaknai dengan selain dari yang dimaksud oleh sang pemilik pendapat, dan agar kritikannya tidak dimanfaatkan oleh pemilik tendensi tertentu atau oleh penurut hawa nafsu وَأَنْ يَتَحَرَّى حُدُوْدَ وَآدَابَ النَّقْدِ وَالْمُبَاحَ مِنْهُ، وَأَنْ يُرَاعَى اَلْمُنَاخَ اَلْعَامَّ مِنْ حَوْلِهِ حَتَّى لاَ يُسْتَغَلَّ رَأْيُهُ وَلاَ يُرَادُ بِكَلاَمِهِ غَيْرَ مَا يُرِيْدُ، وَلاَ يَنْتَفِعُ صَاحِبُ غَرَضٍ أَوْ هَوًى مِنَ النَّقْدِ

Komentar Ar-Ridhab atas Makalah

تَعْلِيْقُ : اَلرِّضَابُ

Saya berpendapat: hendaklah seorang pengkritik selalu menempatkan ucapan Ibnu Taimiyyah ini selalu ada di hadapan kedua matanya أَرَى أَنَّهُ مِنَ الْمُفِيْدِ أَنْ يَضَعَ النَّاقِدُ أَمَامَ عَيْنَيْهِ مَقُوْلَةً قَالَهَا اِبْنُ تَيْمِيَّةَ
Agar ia menyuguhkan kritikan demi memperbaiki, dan agar dapat menghindari aib dan sisi-sisi negatif … jadi bukan mengkritik dengan tujuan mengkritik حَتَّى يُقَدِّمَ اَلنَّقْدَ مِنْ أَجْلِ الإِصْلاَحِ، وَمِنْ أَجْلِ تَجَاوُزِ الْعُيُوْبِ وَالسَّلْبِيَّاتِ … لاَ مِنْ أَجْلِ النَّقْدِ فِيْ حَدِّ ذَاتِهِ
Ibnu Taimiyyah berkata: “Sebagian orang, selalu terlihat olehmu sebagai pengkritik, ia melupakan berbagai kebajikan berbagai kelompok dan berbagai jenis, ia hanya mengingat sisi-sisi keburukannya saja. Orang seperti ini seperti lalat, ia tinggalkan tempat yang sehat dan tidak sakit, dan menclok pada luka dan tempat yang sakit. Hal ini pertanda jiwa yang buruk dan pribadi yang rusak يَقُوْلُ شَيْخُ اْلإِسْلاَمِ اِبْنِ تَيْمِيَّةَ رَحِمَهُ اللهُ: بَعْضُ النَّاسِ لاَ تَرَاهُ إِلاَّ مُنْتَـقِداً، يَنْسَى حَسَنَاتِ الطَّوَائِفِ وَاْلأَجْنَاسِ وَيَذْكُرُ مَثَالِبَهُمْ فَهُوَ مِثْلُ الذُّبَابِ يَتْرُكُ مَوْضِعَ الْبُرْءِ وَالسَّلاَمَةِ وَيَقَعُ عَلَى الْجَرْحِ وَاْلأَذَى، وَهَذَا مِنْ رَدَاءَةِ النُّفُوْسِ وَفَسَادِ الْمِزَاجِ
Kemudian, ketahuilah wahai saudaraku bahwa kata kritik mempunyai dua kemungkinan makna, yaitu: ثُمَّ اعْلَمْ يَا أَخِيْ أَنَّ كَلِمَةَ (النَّقْدِ) تَحْتَمِلُ اَلْمَعْنَيَيْنِ: إِظْهَارَ اْلإِيْجَابِيَّاتِ لِنُنَمِّيْهَا، وَإِظْهَارَ السَّلْبِيَّاتِ لِتُنَحِّيْهَا وَتَلاَشِيْهَا … وَهَذَا هُوَ عَيْنُ مَا يُسَمَّى (اَلنَّقْدُ اَلْبَنَّاءُ)
a. Menampakkan berbagai sisi positif untuk kita kembangkan, dan
b. Menampakkan berbagai sisi negatif untuk kita hindari dan kita minimalisir …
Dan inilah yang disebut dengan istilah kritik membangun (konstruktif)
Kemudian … sungguh mengherankan seorang muslim yang sebelum mempelajari satu masalah agama sudah mempelajari bagaimana mencaci saudaranya sesama muslim! ثُمَّ … وَاعَجَباً لِمُسْلِمٍ قَبْلَ أَنْ يَتَعَلَّمَ مَسْأَلَةً مِنْ مَسَائِلِ الدِّيْنِ يَتَعَلَّمُ كَيْفَ يَقَعُ فِيْ إِخْوَانِهِ اَلْمُسْلِمِيْنَ
Kemudian ia menginginkan keselamatan dan keberuntungan … kapan dia akan beruntung? ثُمَّ يُرِيْدُ أَنْ يَنْجَحَ وَيُفْلِحُ … وَمَتَى يُفْلِحُ ؟
Kapan beruntung jika seseorang “melukai” suatu kaum, padahal bisa jadi mereka yang “dilukai” itu telah menempati tempatnya di surga semenjak beberapa tahun yang lalu? مَتَى يُفْلِحُ مَنْ يَطْعَنُ فِيْ أَقْوَامٍ لَعَلَّهُمْ قَدْ حَطُّوْا رِحَالَهُمْ فِي الْجَنَّةِ مِنْ سِنِيْنَ
Kapan beruntung seseorang yang memuaskan dada orang-orang kafir melalui cercaan yang ia tujukan kepada saudaranya sesama kaum muslimin? مَتَى يُفْلِحُ مَنْ يَشْفِيْ صُدُوْرَ قَوْمٍ كَافِرِيْنَ بِالْوُقُوْعِ فِيْ إِخْوَانِهِ اَلْمُسْلِمِيْنَ
Hanya saja, pada asalnya, kritik itu hendaklah membangun dan ikhlas semata karena Allah … supaya sebuah fikrah (gagasan) atau proyek yang menjadi sasaran kritik itu menjadi sempurna, dan dapat disuguhkan kepada publik dalam bentuknya yang paling sempurna لَكِنَّ اَلأَصْلَ فِي النَّقْدِ أَنْ يَكُوْنَ بَنَّاءً خَالِصًا للهِ وَحْدَهُ … حَتَّى تَكْتَمِلَ الْفِكْرَةُ أَوِ الْمَشْرُوْعُ اَلْمُوَجَّهَ إِلَيْهِ اَلنَّقْدُ وَيَتِمُّ طَرْحُهُ لِلنَّاسِ عَلَى أَكْمَلِ حَالٍ

Komentar Raji al-Jannah Terhadap Makalah

تَعْلِيْق : رَاجِي الْجَنَّةِ

Kritik membangun adalah hak asasi setiap aktifis pergerakan, tidak boleh ditinggalkan atau dibuat sembrono, sebagaimana kita juga berkewajiban untuk melatih diri kita terhadap kritikan itu … sehingga kita bisa menjadi sandaran bagi qiyadah kita dan penolong baginya. Sementara itu mata kita yang lain kita pergunakan untuk melihat keputusan qiyadah yang telah dibuat dan untuk menimbang berbagai urusan … kita berkewajiban untuk mendorong sang pengkritik yang bertujuan meluruskan, dan bukan yang bertujuan tasykik (menanamkan keraguan), kita dukung kritik yang bermaksud membetulkan, dan bukan yang bertujuan “melukai”, termasuk walaupun kita berbeda pendapat dalam masalah cara menyampaikannya, dan tampak jelas salahnya. Hanya saja, kita wajib mensyukuri, serta meminta kepadanya agar berkali-kali membolak-balik berbagai urusan supaya sampai kepada titik terdekat dari kebenaran … اَلنَّقْدُ اَلْبَنَّاءُ حَقٌّ أَصِيْلٌ لأَبْنَاءِ الْحَرَكَةِ، وَلاَ يَجِبُ اَلتَّخَلِّيْ عَنْهُ أَوْ اَلتَّفْرِيْطُ فِيْهِ، كَمَا يَجِبُ أَنْ نُدَرِّبُ أَنْفُسَنَا عَلَيْهِ … حَتَّى نَكُوْنَ سَنَدًا لِقِيَادَتِنَا وَعَوْنًا لَهَا وَعَيْنًا أُخْرَى تَنْظُرُ بِهَا لِلْقَرَارِ وَتَزِنُ بِهَا اَلأُمُوْرَ … يَجِبُ أَنْ نُشَجِّعَ اَلنَّاقِدَ اَلَّذِيْ يَهْدِفُ إِلَى التَّصْوِيْبِ لاَ التَّشْكِيْكِ، اَلَّذِيْ يُرِيْدُ اَلتَّصْحِيْحَ لاَ اَلتَّجْرِيْحَ، حَتَّى وَإِنِ اخْتَلَفْنَا مَعَ طَرْحِهِ وَتَبَيَّنَ خَطَأُهُ، إِلاَّ أَنَّنَا يَجِبُ أَنْ نَشْكُرَهُ وَنَطْلُبَ مِنْهُ دَوَامَ تَقْلِيْبِ اْلأُمُوْرِ حَتَّى نَصِلَ إِلَى أَقْرَبِ نُقْطَةٍ مِنَ الصَّوَابِ وَالْحَقِّ …
Kritik bukanlah sebuah tujuan, dan tidak harus menjadi tujuan. Agar kritik bersifat membangun, terlebih dahulu harus ada satu langkah penting, yaitu: tabayyun (mencari titik terang), istidhah ar-ru’yah (meminta penjelasan tentang sebuah cara pandang), at-ta’arruf ‘ala mulabasat ittikhadz al-qarar mahall an-naqdi wa bawa’itsihi wa asbabihi (berupaya untuk mengetahui berbagai situasi dan kondisi keluarnya sebuah keputusan yang menjadi sasaran kritik, motivasi dan sebab-sebabnya). اَلنَّقْدُ لَيْسَ هَدَفًا فِيْ ذَاتِهِ وَلاَ يَجِبُ أَنْ يَكُوْنَ كَذَلِكَ وَلاَ بُدَّ حَتَّى يَكُوْنَ بَنَّاءً أَنْ يَسْبِقَهُ خُطْوَةٌ هَامَّةٌ … وَهِيَ اَلتَّبَيُّنُ وَاسْتِيْضَاحُ الرُّؤْيَةِ وَالتَّعَرُّفُ عَلَى مُلاَبَسَاتِ اِتِّخَاذِ الْقَرَارِ مَحَلِّ النَّقْدِ وَبَوَاعِثِهِ وَأَسْبَابِهِ، عِنْدَهَا يَكُوْنُ نَقْدًا مَقْبُوْلاً يُحَدِّدُ الدَّاءَ بِدِقَّةٍ، وَيَصِفُ الْعِلاَجَ بِاحْتِرَافٍ … وَعَلَيْنَا فَوْرًا تَصْحِيْحُ مَسَارِنَا وَتَصْوِيْبُ وِجْهَتِنَا
Saat memenuhi prasyarat inilah kritik itu dapat diterima yang mampu menentukan posisi penyakit dengan tepat, dan memberikan deskripsi terapi secara professional … dan kita berkewajiban untuk segara membetulkan jalur yang kita tempuh serta meluruskan tujuan yang hendak kita tuju
Sebagian saudara kita yang mulia, saking cinta dan kasmaran-nya kepada dakwah dan pergerakan, dan karena saking banyaknya berhadapan dengan berbagai serangan kritik yang desktruktif, at-tasykik al-mutawashil (upaya penciptaan keraguan yang berkesinambungan), serta at-tajrih al-ladzi la yatawaqqaf (upaya “melukai” yang tiada henti), mereka terkena satu penyakit yang disebut hassasiyyah an-naqd (sensitifitas kritik), yaitu kepekaan yang menempatkan para pemberi nasihat bersama dengan orang-orang yang benci, menempatkan para kritikus yang membangun sejajar dengan para pengobral syubhat dan orang-orang   yang gemar memperburuk citra, mereka itu menempatkan semuanya dalam satu keranjang, padahal seharusnya harus dipilah dan dibedakan. Dan pada firman Allah swt yang artinya: tidaklah mereka [ahli kitab] itu sama (Q.S. Ali Imran: 113) terdapat keteladanan dan contoh ideal … بَعْضُ إِخْوَانِنَا اَلْكِرَامِ مِنْ فَرَطِ حُبِّهِمْ لِلدَّعْوَةِ وَعِشْقِهِمْ لِلْحَرَكَةِ وَمِنْ كَثْرَةِ مَا نُوَاجِهُهُ مِنْ حَمَلاَتٍ لِلنَّقْدِ اَلْهَدَّامِ وَالتَّشْكِيْكِ اَلْمُتَوَاصِلِ وَالتَّجْرِيْحِ اَلَّذِيْ لاَ يَتَوَقَّفُ أُصِيْبُوْا بِمَا يُسَمَّى “حَسَّاسِيَّةَ النَّقْدِ”، تِلْكَ الْحَسَّاسِيَّةُ اَلَّتِيْ تَضَعُ النَّاصِحِيْنَ مَعَ الْكَارِهِيْنَ، وَالنَّاقِدِيْنَ نَقْدًا بَنَّاءً مَعَ مُثِيْرِي الشُّبُهَاتِ وَمُشَوِّهِي الصُّوْرَةِ تَضَعُهُمْ جَمِيْعًا فِيْ سَلَّةٍ وَاحِدَةٍ مَعَ أَنَّ اْلأَوْلَى اَلتَّفْرِيْقُ وَالتَّمْيِيْزُ، وَلَنَا فِيْ {لَيْسُوْا سَوَاءً} [آل عمران: 113] اَلْقُدْوَةُ وَالْمَثَلُ … يَجِبُ عَلَيْنَا أَنْ نَتَخَلَّصَ مِنْ هَذَا الدَّاءِ وَنَتَقَبَّلَ اَلنَّقْدَ – مَا دَامَ بَنَّاءً – بِصَدْرٍ رَحْبٍ، وَنَبْحَثُ عَنِ الْحِكْمَةِ أَيْنَمَا كَانَتْ فَهِيَ ضَالَّتُنَا وَمُرَادُنَا ..
Kita berkewajiban untuk melepaskan diri dari penyakit ini, dan menerima kritik – selama bersifat konstruktif- dengan dada lapang, serta mencari hikmah di mana pun berada, sebab ia adalah barang yang hilang dari kita, dan dia itu adalah sesuatu yang kita kehendaki
Termasuk perkara penting dan mesti bagi mereka yang telah rela untuk ber-‘amal jama’i adalah tidak ada lagi pendapat perseorangan setelah adanya qarar qiyadah … dalam arti, siapa saja yang ber-intima’ (bergabung) kepada sebuah jama’ah hendaklah komitmen dengan berbagai qarar politik (policy) serta arah kebijakan yang dibuat oleh qiyadah … dan bukan hanya komitmen dengan qarar saja, namun, ia jadikan qarar itu sebagai milik dirinya dan ia membelanya … sebab, syura itu bersifat mengikat, dan ragam pendapat, setelah syura menjadi satu pendapat saja … jika seseorang melihat adanya kekurangan atau kesalahan dalam qarar yang dibuat, pertama: hendaklah ia mencari titik kejelasan dan melakukan pengecekan atasnya, sehingga hal-hal yang belum jelas dan masih samar bisa dihilangkan … dan jika berketerusan dalam melihat ketidak benaran qarar, maka ia berkewajiban untuk komitmen dengan ushul tanzhimiyyah (pokok-pokok organisasi) dan dhawabith harakiyah (patokan-patokan pergerakan), serta menempuh kanal-kanal syar’i (legal) untuk memperjelas pendapat dan pandangannya … dan tidak ada sesuatu selain kanal-kanal syar’i (legal) مِنَ اْلأُمُوْرِ اَلْهَامَّةِ وَاللاَّزِمَةِ لِمَنْ اِرْتَضَى اَلْعَمَلَ اَلْجَمَاعِيَ أَنْ لاَ رَأْيَ شَخْصِيَّ بَعْدَ الْقَرَارِ اَلْقِيَادِيِّ … بِمَعْنَى أَنَّ عَلَى مَنْ يَنْتَمِيْ لِلْجَمَاعَةِ أَنْ يَلْتَزِمَ بِالْقَرَارَتِ اَلسِّيَاسِيَّةِ وَالتَّوَجُّهَاتِ اَلْحَرَكِيَّةِ اَلَّتِيْ تَتَّخِذُهَا اَلْقِيَادَةُ… وَلاَ يَلْتَزِمُ بِالْقَرَارِ فَقَطْ بَلْ يَتَبَنَّاهُ وَيُدَافِعُ عَنْهُ … فَالشُّوْرَى مُلْزِمَةٌ، وَكُلُّ اْلآرَاءِ تُصْبِحُ رَأْيًا وَاحِدًا بَعْدَهَا … وَإِذَا رَأَى نَقْصًا أَوْ خَطَأً فِي الْقَرَارِ اَلْمَأْخُوْذُ عَلَيْهِ أَوَّلاً أَنْ يَتَبَيَّنَ وَيَسْتَوْثِقَ مِنَ اْلأَمْرِ حَتَّى يَزُوْلَ عَنْهُ اَلْغُمُوْضُ وَاللَّبْسُ … وَإِذَا اسْتَمَرَّتْ رُؤْيَتُهُ بِعَدَمِ صِحَّةِ الْقَرَارِ فَيَجِبُ أَنْ يَلْتَزِمَ بِاْلأُصُولِ اَلتَّنْظِيْمِيَّةِ وَالضَّوَابِطِ اَلْحَرَكِيَّةِ وَيَسْلُكَ اَلْقَنَوَاتِ اَلشَّرْعِيَّةِ لِتَوْضِيْحِ رَأْيِهِ وَوِجْهَةِ نَظَرِهِ … وَلاَ شَيْءَ غَيْرَ اَلْقَنَوَاتِ اَلشَّرْعِيَّةِ
DR. Munir Al-Ghadhban mempunyai pernyataan yang sangat berharga dalam kitabnya yang berbobot: al-Manhaj al-Haraki fi as-Sirah al-Nabawiyyah, beliau berkata: “Sering sekali para pemuda suatu jamaah yang bersemangat terdorong untuk melakukan kritik pedas dan tajam kepada qiyadah, di mana qiyadah mempergunakan hikmah dan tuadah (penuh perhitungan) dan menyelesaikan orang-orang yang menyimpang dari barisan dakwah dan orang-orang yang memberontak terhadapnya … akibat kritik pedas dan tajam ini, qiyadah berada dalam posisi di antara dua api; api mereka-mereka yang terlalu bersemangat yang menilai para qiyadah lamban dan meremehkan urusan, dan api para musuh yang selalu menunggu-nunggu kesempatan untuk menjatuhkan tipu dayanya kepada jamaah. Jadi, para pemuda yang berada dalam barisan jamaah tidak memberikan udzur (alasan) kepada qiyadah dan musuh yang ada di luar pun tidak memberi belas kasihan kepadanya … لِلدُّكْتُوْرِ مُنِير اَلْغَضْبَان كَلاَمًا قَيِّمًا فِيْ كِتَابِهِ اَلْقَيِّمِ “اَلْمَنْهَجُ اَلْحَرَكِيُّ لِلسِّيْرَةِ اَلنَّبَوِيَّةِ” فَيَقُوْلُ: كَثِيْرًا مَا يَنْدَفِعُ الشَّبَابُ اَلْمُتَحَمِّسُوْنَ فِي الصَّفِّ فِي النَّقْدِ اَلْعَنِيْفِ لِلْقِيَادَةِ، حَيْثُ تَسْتَعْمِلُ اَلْحِكْمَةَ وَالتُّؤَدَةَ فِيْ مُعَالَجَةِ الشَّاذِّيْنَ فِي الصَّفِّ وَالْمُتَمَرِّدِيْنَ عَلَيْهِ … وَتُصْبِحُ الْقِيَادَةُ بَيْنَ نَارَيْنِ، نَارِ الْمُتَحَمِّسِيْنَ اَلَّذِيْنَ يَأْخُذُوْنَ عَلَى الْقِيَادَةِ تَهَاوُنَهَا، وَنَارِ اْلأَعْدَاءِ اَلَّذِيْنَ يَتَرَبَّصُوْنَ اَلدَّوَائِرَ بِهَذِهِ الْجَمَاعَةِ لِيُنْزِلُوْا بِهَا كَيْدَهُمْ، فَلاَ الشَّبَابُ فِي الدَّاخِلِ يُعْذِرُوْنَهَا، وَلاَ اْلأَعْدَاءُ فِي الْخَارِجِ يَرْحَمُوْنَهَا …
Betapa perlunya kita untuk membiarkan adanya kebebasan bagi qiyadah dalam berinteraksi dengan para pemudanya dan bersama para musuhnya, sebab, dia (qiyadah) itu lebih tahu tentang berbagai situasi yang dihadapi olehnya daripada kita, dan di antara hak kita adalah memperjelas pendapat kita, akan tetapi bukan termasuk hak kita untuk memaksakan pendapat yang kita miliki, dan bukan hak kita pula untuk menuduh qiyadah dalam suatu sikap yang diambilnya, sebab itu adalah haknya, dan bagus juga untuk kita ingat dan jangan sampai terlupakan dari pikiran kita bahwa di dalam qiyadah harakah terdapat ilmu dan ulama’ yang menjadikannya memiliki bashirah dalam tindak tanduknya … مَا أَحْوَجَنَا أَنْ نَدَعَ الْحُرِيَّةِ لِلْقِيَادَةِ فِي التَّعَامُلِ مَعَ شَبَابِهَا وَمَعَ خُصُوْمِهَا فَهِيَ أَدْرَى بِالظُّرُوْفِ اَلَّتِيْ تَتَعَرَّضُ لَهَا مِنَّا، وَمِنْ حَقِّنَا أَنْ نُوَضِّحَ رَأْيَنَا لَكِنْ لَيْسَ مِنْ حَقِّنَا أَنْ نُفْرِضَ رَأْيًا نَرْتَئِيْهِ وَلاَ نَتَّهِمُ الْقِيَادَةَ فِيْ مَوْقِفٍ اِتَّخَذَتْهُ هُوَ مِنْ حَقِّهَا، وَيَحْسُنُ أَلاَّ يَغِيْبَ عَنْ بَالِنَا أَنَّ قِيَادَةَ الْحَرَكَةِ فِيْهَا مِنَ الْعِلْمِ وَالْعُلَمَاءِ مَا يَجْعَلُهَا بَصِيْرَةً مِنْ تَصَرُّفَاتِهَا…
Sumber: اَلْمَصْدَرُ
http://www.ikhwan.net/vb/showthread.php?t=70835
([1]) قَالَهُ أَبُوْ تَمَّامٍ اَلشَّاعِرُ
([2]) وَفِي الْحَدِيْثِ اَلصَّحِيْحِ عَنْ مُعَاوِيَةَ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ: إِنَّكَ إِنِ اتَّبَعْتَ عَوْرَاتِ النَّاسِ أَفْسَدْتَهُمْ، أَوْ كِدْتَ أَنْ تُفْسِدَهُمْ”، فَقَالَ أَبُو الدَّرْدَاءِ: كَلِمَةٌ سَمِعَهَا مُعَاوِيَةُ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ نَفَعَهُ اللهُ تَعَالَى بِهَا . [رواه أبو داود، حديث رقم 4888، انظر أيضا: صحيح وضعيف سنن أبي داود للألباني، وانظر أيضا: صحيح وضعيف الجامع الصغير، حديث رقم 4059].

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *