Da’i yang “Digendong”

Da’i yang “Digendong” Merupakan Beban bagi Dakwah! اَلدَّاعِيَةُ “اَلْمَحْمُوْلُ” عِبْءٌ عَلَى الدَّعْوَةِ!
“Kalian dapati manusia seperti seratus unta, hampir-hampir seseorang tidak mendapati darinya satu unta pemikul beban”[1]. “تَجِدُوْنَ النَّاسَ كَإِبِلِ مِائَةٍ، لاَ يَجِدُ الرَّجُلُ فِيْهَا رَاحِلَةً”، بِهَذِهِ الْكَلِمَاتِ اَلْمُوْجَزَةِ اَلْبَلِيْغَةِ، وَصَفَ النَّبِيُّ ـ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ـ حَالَ رَكْبِ الدُّعَاةِ فِيْ كُلِّ عَصْرٍ. وَإِنْ كَانَتْ كَلِمَاتُهُ ـ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ـ تِلْكَ تَنْصَرِفُ عَلَى النَّاسِ فِيْ كُلِّ أَحْوَالِهِمْ وَمَجَالاَتِ حَيَاتِهِمْ، إِلاَّ أَنَّهَا بِحَالِ الدَّعْوَةِ أَلْصَقُ، وَبِمَجَالِ الْعَمَلِ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ أَوْثَقُ.
Dengan kalian singkat nan mendalam, nabi Muhammad SAW mensifati kafilah da’i di era manapun.
Sabda Rasulullah SAW ini sebenarnya berlaku untuk seluruh manusia, apapun kondisinya, apapun bidang kehidupannya. Hanya saja, sabda beliau SAW lebih lebih melekat dengan kondisi dakwah, dan lebih erat dengan bidang kerja fi sabilillah.
Dalam mendefinisikan rahilah (pemikul beban), para pakar bahasa berkata: ia adalah unta yang bagus, pilihan, memiliki sifat sempurna, sedap dipandang, kuat dalam memikul beban dan melakukan perjalanan jauh, dan hal ini sangat dikenal dalam dunia per-unta-an, sebab, jumlahnya sedikit dan langka. يَقُوْلُ اللُّغَوِيُّوْنَ فِيْ تَعْرِيْفِهِمْ لِلرَّاحِلَةِ: هِيَ اَلْبَعِيْرُ اَلنَّجِيْبُ اَلْمُخْتَارُ، كَامِلُ اْلأَوْصَافِ، الحَسَنُ الْمَنْظَرُ، اَلْقَوِيُّ عَلَى اْلأَحْمَالِ وَاْلأَسْفَارِ، وَإِذَا كَانَ فِيْ إِبِلٍ عُرِفَ، لِقِلَّتِهِ وَنُدْرَتِهِ.
Para rawahil dari kalangan para da’i faktanya seperti itu. Mereka adalah orang-orang yang bagus, pilihan, mendekati sempurna, sisi bagus zhahirnya menggambarkan kebagusan batinnya, kamu dapati sebagian mereka –meskipun badannya lemah- kekuatan, kekar dalam memikul beban-beban dakwah, melaksanakannya dengan sebaik-baiknya, tidak mencari-cari alasan, tidak meminta udzur, dalam kamusnya tidak ada kata “duduk berpangku tangan”, juga tidak ada kosa kata “menyerah”, ditengah kancah para da’i mereka dikenal demikian, menonjol karena tanda-tanda dan penampilannya, tanpa mengiklankan diri, berletih-letih untuk dakwah dan mensupport dengan memeras dirinya. وَالرَّوَاحِلُ مِنَ الدُّعَاةِ تَجِدُهُمْ كَذَلِكَ فِعْلاً، فَهُمْ نُجَبَاءُ مُصْطَفُوْنَ، يَقْتَرِبُوْنَ مِنَ الْكَمَالِ، حَسُنَتْ ظَوَاهِرُهُمْ اَلَّتِيْ تُشِيْ بِحُسْنِ بَاطِنِهِمْ، تَجِدُ مِنْهُمْ – وَإِنْ كَانَ فِيْ بَدَنِهِمْ ضَعْفٌ- اَلْقُوَّةَ وَالْجَلَدَ عَلَى حَمْلِ أَعْبَاءِ الدَّعْوَةِ، وَالْقِيَامِ بِهَا عَلَى أَفْضَلِ مَا يَكُوْنُ، لاَ يَعْرِفُوْنَ تَعَلُّلاً وَلاَ اِعْتِذَارًا، وَلَيْسَ فِيْ قَامُوْسِهِمْ اَلْقُعُوْدُ وَلاَ النُّكُوْصُ، يُعْرَفُوْنَ فِيْ جُمُوْعِ الدُّعَاةِ وَيَبْرُزُوْنَ كَعَلاَمَاتٍ وَشَامَاتٍ، دُوْنَ إِعْلاَنٍ عَنْ أَنْفُسِهِمْ، يَشْقَوْنَ لِلدَّعْوَةِ، وَيَمُدُّوْنَهَا بِعُصَارَةِ نُفُوْسِهِمْ
Kalau saja para “rawahil” itu hanya memikul diri dan bebannya saja, menunaikan tugasnya saja, namun, realitanya, sering sekali –umumnya dan ghalib-nya- -juga dikarenakan sebagian da’i lainnya tidak mau menolong, bermalas-malasan dan suka menunda-nunda- mereka juga memikul beban berat selain diri mereka, menunaikan berbagai kewajiban “orang lain” itu, seakan mereka adalah “ghutsa’” yang “digendong” وَلَيْتَ هَؤُلاَءِ الرَّوَاحِلَ مِنَ الدُّعَاةِ يَحْمِلُوْنَ أَنْفُسَهُمْ وَأَحْمَالَهُمْ هُمْ فَقَطْ، وَيُؤَدُّوْنَ وَاجِبَاتِهِمْ هُمْ فَقَطْ، وَإِنَّمَا الْوَاقِعُ أَنَّهُمْ فِي اْلأَغْلَبِ اَلأَعَمِّ- لِتَخَاذُلِ الْبَعْضِ وَتَكَاسُلِهِ وَتَوَانِيْهِ- يَنُوْءُوْنَ أَيْضًا بِحَمْلِ غَيْرِهِمْ وَأَثْقَالِهِمْ، وَأَدَاءِ وَاجِبَاتِ هَؤُلاَءِ اْلأَغْيَارِ مِنَ “الْغُثَاءِ” اَلْمَحْمُوْلِ
Kalau saja “orang-orang yang digendong” itu cukup meletakkan beban mereka ke pundak “para penggendong”, lalu mereka berjalan sendiri menggunakan kaki mereka, sehingga banyak meringankan para “rawahil” yang menggendong, akan tetapi, “yang digendong” itu pilihannya selalu ingin “naik dan di depan” tanpa mau berjerih payah, tidak menginfakkan waktu atau harta, lisannya yang tajam dengan enteng meluncurkan keburukan “orang-orang yang menggendongnya” saat “para penggendong” ini merasa kesakitan atas beban yang digendongnya, atau dari mereka terdengan rintihan rasa sakit. وَلَيْتَ هَؤُلاَءِ الْمَحْمُوْلِيْنَ اِكْتَفَوْا بِإِلْقَاءِ أَحْمَالِهِمْ وَسَارُوْا عَلَى أَرْجُلِهِمْ، فَكَفُّوْا اَلرَّوَاحِلَ أَنْفُسَهُمْ، وَلَكِنَّ هَذَا الصِّنْفَ يَأْبَى إِلاَّ أَنْ يَرْكَبَ وَيَتَصَدَّرَ، دُوْنَ أَنْ يُكَلِّفَ نَفْسَهُ جُهْدًا، وَلاَ نَفَقَةً مِنْ وَقْتٍ أَوْ مَالٍ، مُطْلِقِيْنَ أَلْسِنَتَهُمْ اَلْحِدَادَ بِالسُّوْءِ مِنَ الْقَوْلِ فِيْ حَقِّ مَنْ يَحْمِلُوْنَهُمْ، إِنْ تَوَجَّعَ هَؤُلاَءِ الرَّوَاحِلِ أَوْ صَدَرَ عَنْهُمْ اَلأَنِيْنُ مِنْ ثِقَلِ مَا يَحْمِلُوْنَ
Ini satu tipe dari “orang-orang yang digendong” هَذَا صِنْفٌ
Ada lagi tipe lain dari mereka yang tidak kalah bahayanya daripada yang telah kami sebutkan. Dan tidak diragukan lagi bahwa mereka merupakan rintangan di tengah jalan sebuah misi, beban di atas punggung “para penggendong”, punggung para “rawahil”. Mereka adalah kelompok da’i yang “bagai katak dalam tempurung”, berenak-enakan dalam “teduh”-nya dunia, mereka memiliki gelar da’i, cukup puas dengan kehormatan gelar ini, tidak bosan-bosannya menyanyikan kehormatannya ini siang malam, lisannya tidak pernah kelu dalam menyanjung nilai-nilai luhur para da’i dan para pembawa misi perbaikan di masa lalu dan masa sekarang, menceritakan jerih payah dan “sumbangan” mereka, sekedar membasahi bibirnya dengan semua ini, tanpa mau menunaikan kewajiban “gelar mulianya sebagai da’i”, selalu menyuguhkan alasan-alasan lemah dan argumentasi-argumentasi cair, pasrah bahwa di sana masih ada da’i yang meenjalankan kewajiban dan tugas tersebut selain dirinya, di sana ada yang memikirkkannya, di sana ada yang membuat qarar, bahkan di sana ada yang men-tanfidz (melaksanakan) tanpa mereka harus terlibat. Jadinya, para da’i yang “digendong” ini menganggurkan potensi akal mereka, membuat pangling hatinya, melumpuhkan organ tubuhnya, dan membuat bisu lisannya kecuali dalam hal menyerang para da’i yang berusaha menggerakkan yang diam, menghidupkan yang mati, menyadarkan indra mereka, macam-macamlah bahasa serangan itu; reaksioner lah, dha’futs tsiqah (tidak tsiqah) kepada qiyadah lah, tidak tsiqah kepada manhaj lah, dan semacamnya. وَهُنَاكَ صِنْفٌ آخَرُ مِنَ الْمَحْمُوْلِيْنَ، لاَ يَقِلُّ خَطَرُهُمْ عَمَّنْ ذَكَرْنَا أَوَّلاً، وَهُمْ لاَ شَكَّ يُمَثِّلُوْنَ عَقَبَةً فِيْ طَرِيْقِ الرِّسَالَةِ، وَثِقَلاً فَوْقَ ظُهُوْرِ الرَّوَاحِلِ، إِنَّهُمْ صِنْفٌ قَبَّعَ خَلْفَ أَسْوَارِ نَفْسِهِ، وَاسْتَرَاحَ فِيْ ظِلاَل الدُّنْيَا، تَجِدُهُمْ يَحْمِلُوْنَ أَلْقَابَ الدُّعَاةِ، مُكْتَفِيْنَ بِشَرَفِ الاِنْتِسَابِ، وَلاَ يَمَلُّوْنَ مِنَ التَّغَنِّيْ لَيْلَ نَهَارَ بِهَذَا الشَّرَفِ، وَلِسَانُهُمْ لاَ يَمَلُّ مِنَ الثَّنَاءِ عَلَى الْمُثُلِ الْعُلْيَا مِنَ الدُّعَاةِ وَالْمُصْلِحِيْنَ فِي الْمَاضِيْ وَالْحَاضِرِ، وَحِكَايَةِ مَا يَبْذُلُوْنَ وَيُقَدِّمُوْنَ، مُمَصْمِصِيْنَ شِفَاهَهُمْ، دُوْنَ أَنْ يُؤَدُّوْا مَا يُفْرِضُهُ عَلَيْهِمْ هَذَا الاِنْتِسَابِ الشَّرِيْفِ مِنْ تَبِعَاتٍ، بَاذِلِيْنَ اْلأَعْذَارَ اَلْوَاهِيَةَ، وَالْحُجَجَ الْمَائِعَةَ، مُتَوَاكِلِيْنَ عَلَى أَنَّ هُنَاكَ غَيْرُهُمْ مِنَ الدُّعَاةِ مَنْ يَقُوْمُوْنَ بِالْمُهِمَّةِ دُوْنَهُمْ، فَهُنَاكَ مَنْ يُفَكِّرُ عَنْهُمْ، وَيُقَرِّرُ عَنْهُمْ، بَلْ وَيُنَفِّذُ عَنْهُمْ، عَطَّلُوْا عُقُوْلَهُمْ، وَأَنْكَرُوْا قُلُوْبَهُمْ، وَشَلُّوْا جَوَارِحَهُمْ، وَأَخْرَسُوْا أَلْسِنَتَهُمْ إِلاَّ عَنْ مُهَاجَمَةِ مَنْ يُرِيْدُ تَحْرِيْكَ سَاكِنِهِمْ، وَإِحْيَاءِ مَوَاتِهِمْ، وَتَنْبِيْهِ حَوَاسِّهِمْ، مُتَّهِمِيْنَ إِيَّاهُ بِالاِنْدِفَاعِ تَارَةً، وَبِضَعْفِ ثِقَتِهِ بِالْقِيَادَةِ وَالْمَنْهَجِ تَارَةً أُخْرَى!!

Syubhat dan Jawabannya

شُبْهَةٌ وَرَدُّهَا

Bisa jadi sebagian mereka berkata –sambil bersantai tidak mau bercapek-capek melakukan perbaikan, atau sudah frustasi menjalankan misi perubahan- : “Kelangkaan ‘para rawahil’ ini memang merupakan sunnatullah, fitrah dan hukum alam yang tidak perlu kita lawan atau bekerja untuk merubahnya, dan bahwa masalah jumlah para aktifis dan mujahidin, jangan dipermasalahkan dalam logika Islam, sebab “sering sekali kelompok yang sedikit mengalahkan kelompok yang banyak, dengan seijin Allah SWT (Q.S. Al-Baqarah: 249)”, … dan seterusnya. رُبَّمَا يَقُوْلُ الْبَعْضُ – مُرِيْحًا نَفْسَهُ مِنْ عَنَاءِ اْلإِصْلاَحِ، أَوْ يَائِسًا مِنْ إِجْرَاءِ التَّغْيِيْرِ- بِأَنَّ هَذِهِ النُّدْرَةَ فِي “الرَّوَاحِلِ” سُنَّةٌ إِلَهِيَّةٌ، وَفِطْرَةٌ طَبِيْعِيَّةٌ، وَنَامُوْسٌ كَوْنِيٌّ لاَ يَنْبَغِيْ لَنَا أَنْ نُصَادِمَهُ أَوْ نَعْمَلَ عَلَى تَغْيِيْرِهِ، وَأَنَّ مَسْأَلَةَ عَدَدِ الْعَامِلِيْنَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ لَيْسَتْ مَطْرُوْحَةً فِي الْمَنْطِقِ اَلإِسْلاَمِيِّ، فَكَمْ مِنْ فِئَةٍ قَلِيْلَةٍ غَلَبَتْ فِئَةً كَثِيْرَةً بِإِذْنِ اللهِ … إلخ
Akan tetapi, menurut persepsi saya, alasan itu benar saat kelompok yang sedikit itu, seluruhnya, atau paling tidak mayoritasnya, merupakan “rawahil” dan bukan sebaliknya; di mana “rawahil”-nya hanya beberapa biji, sedangkan mayoritasnya adalah mereka-mereka “yang digendong” membebani punggung “para rawahil”. وَلَكِنْ – حَسْبَ مَا أَتَصَوَّرُ – أَنَّ هَذَا يَصِحُّ عِنْدَمَا تَكُوْنُ هَذِهِ الْفِئَةُ اَلْقَلِيْلَةُ كُلُّهَا – أَوْ اَلأَكْثَرِيَّةُ اَلْغَالِبَةُ مِنْهَا عَلَى اْلأَقَلِّ- مِنَ الرَّوَاحِلِ، وَلَيْسَ الْعَكْسُ، بِأَنْ يَكُوْنَ هُنَاكَ بِضْعُ رَوَاحِلَ، وَاْلأَكْثَرِيَّةُ اَلْغَالِبَةُ مَحْمُوْلَةٌ عَلَى ظُهُوْرِ هَؤُلاَءِ الرَّوَاحِلِ
Faktor “angka” atau “jumlah” memang tidak kita hitung saat terjadi muwajahah (face to face) antara dakwah dan musuh-musuhnya dari luar, dalam rangka membenarkan firman Allah SWT; Tuhan kita dan mengimani janji-Nya. وَاْلأَعْدَادُ فِعْلاً لاَ نَعْتَبِرُهَا عِنْدَمَا تَكُوْنُ الْمُوَاجَهَةُ بَيْنَ الدَّعْوَةِ وَأَعْدَائِهَا مِنَ الْخَارِجِ، مُصَدِّقِيْنَ بِقَوْلِ رَبِّنَا، وَمُؤْمِنِيْنَ بِوَعْدِهِ لَنَا، وَلَكِنَّهَا لاَ شَكَّ تَكُوْنُ مُعْتَبَرَةً عِنْدَمَا يَتَعَلَّقُ اْلأَمْرُ بِالْحِسَابَاتِ اَلدَّاخِلِيَّةِ لِلْمُنْتَمِيْنَ لِهَذِهِ الدَّعْوَةِ، وَالَّذِيْ يُحْسَبُوْنَ عَلَيْهَا بِأَنَّهُمْ مِنْ حَمَلَتِهَا وَالْقَائِمِيْنَ بِشُئُوْنِهَا، وَالْمُجَاهِدِيْنَ فِيْ سَبِيْلِهَا
Namun, faktor ini jelas diperhitungkan saat terkait dengan berbagai kalkulasi internal terhadap orang-orang yang telah tergabung kepada dakwah, di mana mereka telah dikalkulasi sebagai para pemikulnya, orang-orang yang menjalankannya dan para mujahidin di jalannya.
Tidak diragukan lagi bahwa fenomena “da’i yang digendong” ini memberi dampak mendalam dan bahaya terhadap perjalanan amal da’awi (kerja dakwah), produktifitasnya, dan personelnya. وَلاَ شَكَّ أَنَّ ظَاهِرَةَ “الْمَحْمُوْلِيْنَ” تُؤَثِّرُ تَأْثِيْرًا بَالِغًا وَخَطِيْرًا عَلَى سَيْرِ الْعَمَلِ اَلدَّعَوِيِّ، وَعَلَى إِنْتَاجِهِ، وَعَلَى أَفْرَادِهِ أَيْضًا.
Mengenali sebagian dampak ini akan dapat mendorong kita untuk bersungguh-sungguh dalam upaya menjauhinya dengan cara meng-‘ilaj penyakit dakwah ini.
Diantara dampaknya penyakit ini adalah: وَمَعْرِفَةُ بَعْضِ هَذِهِ اْلآثَارِ قَدْ يَدْفَعُنَا لِلسَّعْيِ اَلْحَثِيْثِ لِتَجَنُّبِهَا بِعِلاَجِ هَذِهِ اْلآفَةِ فِي الْحَقْلِ اَلدَّعَوِيِّ، وَمِنْ أَهَمِّ هَذِهِ اْلآثَارِ:
1.       Merintangi para da’i yang menjadi “rawahil”, mengganggu jerih payah mereka, memperlambat perjalanan mereka, dan membatasi atau meng-cut off kemampuan mereka untuk membawa beban tambahan. 1)   إِعَاقَةُ إِخْوَانِهِمْ مِنَ الدُّعَاةِ اَلرَّوَاحِلِ، وَعَرْقَلَةُ جُهُوْدِهِمْ، وَإِبْطَاءُ سَيْرِهِمْ، وَالْحَدِّ مِنْ قُدْرَتِهِمْ عَلَى الاِسْتِمْرَارِ بِأَحْمَالِهِمْ اَلزَّائِدَةِ
2.       Penyakit ini adalah penyakit menular. Sangat mungkin penyakit “digendong” ini menular kepada para da’i lain yang bergaul dekat dengan mereka. Terutama dari mereka yang lemah immunitasnya dan kendor semangatnya. Dengan demikian, “da’i yang digendong” ini akan menjadi teladan bagi mereka yang bermalas-malasan dan orang-orang yang lemah atau kendor semangat. 2)   إِشَاعَةُ الْعَدْوَى بَيْنَ الدُّعَاةِ، فَقَدْ يَنْقُلُ هَؤُلاَءِ الْمَحْمُوْلُوْنَ آفَتَهُمْ إِلَى إِخْوَانِهِمْ مِنَ الدُّعَاةِ اَلْمُخَالِطِيْنَ، مِمَّنْ ضَعُفَتْ مَنَّاعَتُهُمْ، وَفَتَرَتْ هِمَمُهُمْ، فَيَصِيْرُوْنَ قُدْوَةً لِلْكُسَالَى وَفَاتِرِي الْهِمَمِ
3.       Banyak membuang dan menyia-nyiakan waktu, menghabiskan potensi untuk menyelesaikan berbagai musykilah yang ditimbulkan oleh mereka. Kalau saja sebagian dari waktu dan potensi ini dipergunakan untuk dakwah, niscaya akan mampu membuat capaian-capaian berharga dan success yang baik. 3)   تَضْيِيْعُ اْلأَوْقَاتِ وَاسْتِهْلاَكُ الطَّاقَاتِ فِيْ حَلِّ مَا يُثِيْرُهُ هَؤُلاَءِ اْلأَفْرَادِ مِنْ مُشْكِلَاتٍ، مِمَّا لَوْ أُنْفِقَ بَعْضُهُ فِي الدَّعْوَةِ لَحَقَّقَتْ إِنْجَازَاتٍ قَيِّمَةً وَنَجَاحَاتٍ طَيِّبَةً

Penyebab

اَلأَسْبَابُ أَوَّلاً

Jika kita hendak meng-‘ilaj fenomena “da’i yang digendong” ini, demi meringankan beban para “rawahil”, dan menambah jumlah da’i yang mampu menggendong, terlebih dahulu kita harus menyenali berbagai sebabnya, untuk kita hindari. Juga untuk membentengi para da’i dari penyakit ini. وَإِذَا أَرَدْنَا الْوُقُوْفَ عَلَى عِلاَجٍ لِظَاهِرَةِ “الْمَحْمُوْلِيْنَ”، نُخَفِّفُ بِهِ عَنْ ظُهُوْرِ الرَّوَاحِلِ، وَنُضِيْفُ إِلَيْهِمْ مَنْ يَحْمِلُ مَعَهُمْ، فَلاَ بُدَّ أَنْ نَعْرِفَ اْلأَسْبَابَ أَوَّلاً لِنَتَجَنَّبَهَا، وَنُحَصِّنَ الدُّعَاةَ مِنْهَا، مَعَ اعْتِبَارِ أَنَّ ظُهُوْرَ كُلِّ صِنْفٍ مِنْ هَؤُلاَءِ الْمَحْمُوْلِيْنَ لَهُ أَسْبَابُهُ اَلَّتِيْ تَخْتَلِفُ عَنْ أَسْبَابِ ظُهُوْرِ الصِّنْفِ اْلآخَرِ، وَلَكِنَّنَا نَجْمَعُ فِيْ حَدِيْثِنَا بَيْنَ الصِّنْفَيْنِ، لأَنَّ آثَارَهُمَا وَاحِدَةٌ فِي الْغَالِبِ، وَمِنْ تِلْكَ اْلأَسْبَابِ :
Perlu juga kita ketahui bahwa penyebab munculnya fenomena ini pada satu kelompok da’i berbeda dengan kelompok lainnya. Hanya saja, dalam pembicaraan kita kali ini, semuanya kita bicarakan sekaligus, sebab, umumnya dampaknya sama.
Diantara sebab-sebab itu adalah:
1.       Al-wahn al-qalbi (adanya penyakit wahn di dalam hati), mungkin karena hubbud-dun-ya (cinta dunia), ghoflah ‘anil mauti (melalaikan kematian) dan tidak mempersiapkan diri untuknya. 1)   اَلْوَهْنُ اَلْقَلْبِيُّ، بِحُبِّ الدُّنْيَا، وَالْغَفْلَةِ عَنِ الْمَوْتِ وَالاِسْتِعْدَادِ لَهُ
2.       Fasadun-niyyah (niat yang rusak) saat bergabung dengan dakwah; mengkin menjadikan dakwah ini sebagai tempat untuk mendapatkan pekerjaan yang darinya ia mendapatkan uang, atau menjadikannya sebagai sarana untuk memunculkan dan mempopulerkan dirinya, atau untuk mendapatkan ketokohan sosial. Orang-orang semacam ini menginginkan dakwah berkhidmah (melayani) mereka, bukan mereka berkhidmah (melayani) dakwah, dakwah menghidupi mereka, dan bukan mereka menghidupi dakwah. Mereka mirip thufailiyyat (benalu) yang memakan jatah   pihak lain. Mereka ini adalah orang-orang yang fid-da’wah (dalam dakwah) namun bukan minha (bagian dari dakwah). Bagi mereka, “dakwah ibarat bunga yang diletakkan pada hiasan pakaian mereka, tampak indah menawan, menarik perhatian, memikat rasa takjub, namun, saat layu, dibuanglah bunga itu, lalu mereka mencari mawar baru atau dakwah baru, mereka berambisi untuk dipilih di setiap kali ada pembentukan majlis idarah (pengurus), menjadi wakil pada setiap delegasi dan menghadiri setiap pertemuan”. Demikian kutipan dari DR. Fathi Yakan –Allahu yarham. 2)   فَسَادُ النِّيَّةِ عِنْدَ الْمُنْتَسِبِ لِلدَّعْوَةِ، بِاتِّخَاذِهَا إِمَّا وَظِيْفَةً يَنَالُ عَنْ طَرِيْقِهَا اَلْمَالَ، أَوْ كَوَسِيْلَةٍ لِلظُّهُوْرِ وَالشُّهْرَةِ، أَوْ لاِكْتِسَابِ وِجَاهَةٍ اِجْتِمَاعِيَّةٍ، فَأَمْثَالُهُ يُرِيْدُوْنَ الدَّعْوَةَ أَنْ تَخْدِمَهُمْ، لاَ أَنْ يَخْدِمُوْهَا هُمْ، وَيَعِيْشُوْنَ عَلَيْهَا لاَ لَهَا، مَثَلُهُمْ كَمَثَلِ الطُّفَيْلِيَّاتِ اَلَّتِيْ تَتَغَذَّى عَلَى غَيْرِهَا، فَهُمْ فِي الدَّعْوَةِ وَلَيْسُوْا مِنْهَا، وَالدَّعْوَة عِنْدَهُمْ – كَمَا يَقُوْلُ الدُّكْتُوْرُ فَتْحِيْ يَكَنْ – : “كَالزَّهْرَةِ يَضَعُوْنَهَا فِيْ عُرْوَةِ رِدَائِهِمْ، مُصَدِّراً لِلْجَمَالِ، يُلْفِتُوْنَ بِهَا اَلأَنْظَارَ، وَيَنْتَزِعُوْنَ بِهَا اَلإِعْجَابَ، فَإِذَا ذَبُلَتْ رَمَوْهَا، وَبَحَثُوْا عَنْ وَرْدَةٍ جَدِيْدَةٍ أَوْ دَعْوَةٍ جَدِيْدَةٍ، هُمُ الَّذِيْنَ يَحْرِصُوْنَ عَلَى أَنْ يُنْتَخَبُوْا فِيْ كُلِّ مَجْلِسٍ إِدَارَةٍ، وَأَنْ يُمَثَّلُوْا فِيْ كُلِّ وَفْدٍ، وَأَنْ يَحْضُرُوْا كُلَّ اِجْتِمَاعٍ”
3.       Cara pandang (visi) yang kacau, tidak memiliki wijhah (orientasi), tidak mengetahui tabiat jalan dakwah dan tuntutan-tuntutan perjalanannya, serta keharusan memberikan berbagai tadh-hiyyah para mereka yang menjalaninya. 3)   تَشَوُّشُ الرُّؤْيَةِ، وَافْتِقَادُ الْوِجْهَةِ، وَالْجَهْلُ بِطَبِيْعَةِ طَرِيْقِ الدَّعْوَةِ، وَمُتَطَلَّبَاتِ السَّيْرِ فِيْهِ، وَالتَّضْحِيَّاتِ اَلْوَاجِبَةِ عَلَى سَالِكِهِ
4.       Sibuk dengan urusan dunia pribadinya secara berlebihan, rakus dalam menghimpun harta, hanyut dalam mengejar kelezatan dan syahwatnya, dan penyakit ini mennular secara timbal balik kepada istri dan anaknya. “Sesungguhnya harta dan anak-anakmu tidak lain adalah fitnah” (Q.S. At-Taghabun: 15). 4)   اِنْشِغَالُ الْفَرْدِ بِأَعْمَالِهِ اَلدُّنْيَوِيَّةِ اِنْشِغَالاً مُبَالَغاً فِيْهِ، وَالنَّهْمُ فِيْ جَمْعِ الْمَالِ، وَالْغَرَقُ فِيْ تَلْبِيَةِ مَلَذَّاتِهِ وَشَهَوَاتِهِ، وَانْتِقَالُ هَذَا بِتَأْثِيْرٍ مُتَبَادِلٍ إِلَى أَهْلِهِ وَذُرِّيَتِهِ (إنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلادُكُمْ فِتْنَةٌ) [التغابن: 15].
5.       Pengaruh lingkungan, keluarga dan masyarakat tempat sang da’i berasal dan berada dan hal-hal negatif yang tumbuh mengakar menjadi tabiat dirinya. Semua ini tetap meninggalkan pengaruh pada diri da’i, hatta setelah ia bergabung kepada dakwah, dan perlu waktu panjang serta jerih payah yang tidak ringan untuk meng-‘ilaj-nya. 5)   تَأْثِيْرُ الْبِيْئَةِ اَلَّتِيْ يَنْحَدِرُ مِنْهَا اَلدَّاعِيَةُ، وَطَبِيْعَةُ النَّشْأَةِ اَلأُسَرِيَّةِ وَالْمُجْتَمَعِيَّةِ، وَمَا تَأَصَّلَ فِيْهِ مِنْ طِبَاعٍ سَلْبِيَّةٍ، كُلُّ هَذَا قَدْ يَتْرُكُ أَثَرًا فِي الدَّاعِيَةِ حَتَّى بَعْدَ اِنْتِسَابِهِ لِلدَّعْوَةِ، وَيَأْخُذُ وَقْتًا طَوِيْلاً وَجُهْدًا جَهِيْدًا لِعِلاَجِهِ مِنْهَا
6.       Ketergesa-gesaan murabbi dalam menilai pemula melalui berbagai momentum sikap dan mu’ayasyah dangkal atau permukaan, serta drama atau sandiwara ujian dan tes dan bukan yang sebenarnya. Hal ini berdampak seseorang terpaksa memasuki pekerjaan dan mas-uliyyah yang lebih besar daripada dirinya, sebelum matang dengan baik dan penyempurnaan tarbiyahnya. 6)   اِسْتِعْجَالُ الْمُرَبِّيْنَ فِي الْحُكْمِ عَلَى الْمُبْتَدِئِ، مِنْ خِلاَلِ مَوَاقِفَ وَمُعَايَشَاتٍ سَطْحِيَّةً، وَاخْتِبَارَاتٍ تَمْثِيْلِيَّةَ غَيْرَ حَقِيْقِيَّةٍ، مِمَّا يُؤَدِّيْ إِلَى الزَّجِّ بِهِ فِيْ أَعْمَالٍ وَمَسْئُوْلِيَّاتٍ أَكْبَرَ مِنْهُ، قَبْلَ إِنْضَاجِهِ جَيِّدًا، وَإِكْمَالِ تَرْبِيَتِهِ
Tidak diragukan lagi bahwa semua sebab ini, seluruhnya, sumbernya satu, yaitu dha’fut-tarbiyah al-awaliyyah (lemahnya tarbiyah pertama), yaitu: وَلاَ شَكَّ أَنَّ هَذِهِ اْلأَسْبَابَ كُلَّهَا مَنْشَؤُهَا وَاحِدٌ، وَهُوَ ضَعْفُ التَّرْبِيَةِ اَلأَوَّلِيَّةِ اَلَّتِيْ يَتَلَقَّاهَا اَلدَّاعِيَةُ فِيْ بِدَايَةِ اِرْتِبَاطِهِ بِهَذِهِ الدَعْوَةِ، وَإِهْمَالُهَا لِصَالِحِ اْلأَعْمَالِ وَاْلإِدَارِيَّاتِ، وَعَدَمُ تَوَفُّرِ الْمُرَبِّيْ اَلْكُفْءِ اَلَّذِيْ يُرَبِّيْ اَلدُّعَاةَ عَلَى نَهْجٍ سَلِيْمٍ، فَيَقُوْمُ بِالْمُهِمَّةِ أُنَاسٌ إِمَّا أَدْعِيَاءٌ، وَإِمَّا مُسَاقُوْنَ مُضْطَرُّوْنَ، أَوْ اِضْطَرَّتْ اَلدَّعْوَةُ إِلَيْهِمٍ، فَأَلْقَتْ بِهِمْ لاِحْتِلَالِ مَوَاقِعِ الْمُرَبِّيْنَ، وَهُمْ لِلتَّرْبِيَةِ أَحْوَجُ، فَيُؤَصِّلُوْنَ فِي اْلأَفْرَادِ قِيَمًا فَاسِدَةً، وَيُعْطُوْنَ مِنْ أَنْفُسِهِمْ قُدُوَاتٍ مَعِيْبَةٍ
– Tarbiyah yang diterima seorang da’i pada awal keterkaitannya dengan dakwah ini.
– Pengabaian terhadap kerja dan idarah yang baik.
– Tidak terpenuhinya murabbi yang mumpuni yang men-tarbiyah para da’i sesuai dengan manhaj yang benar
Sehingga tugas ini dilakukan oleh kalangan; mungkin orang yang mengaku-aku, terseret oleh arus, terpaksa, atau dakwah terpaksa memakai mereka, lalu menempatkan mereka pada posisi murabbi, sementara mereka lebih perlu untuk ditarbiyah, akibatnya, nilai yang ditanamkan oleh mereka kepada para mutarabbinya adalah nilai yang rusak, dan qudwah yang mereka berikan adalah qudwah yang cacat.

Gejala dan Permukaan

أَعْرَاضٌ وَمَظَاهِرُ

Jika sebab-sebab ini terpenuhi, atau sebagiannya, mulailah tampak gejala muncul di permukaan. Hal ini merupakan pertanda (indikator) yang harus menarik perhatian para murabbi untuk menanganinya secara dini sebelum parah dan mengakar. Di antara gejala-gejala ini adalah: فَإِذَا تَوَفَّرَتْ هَذِهِ اْلأَسْبَابُ أَوْ اَلْبَعْضُ مِنْهَا، تَبْدَأُ اْلأَعْرَاضُ فِي الْبُرُوْزِ، وَهِيَ مُؤَشِّرَاتٌ يَنْبَغِيْ أَنْ يَلْتَفِتَ إِلَيْهَا اَلْمُرَبُّوْنَ لِيَتَعَامَلُوْا مَعَهَا مُبَكِّرًا قَبْلَ اِسْتِفْحَالِهَا وَتَمَكُّنِهَا مِنَ الدَّاعِيَةِ، وَمِنْ هَذِهِ اْلأَعْرَاضِ :
1.       Obsesi dakwah yang enteng dan tidak merasakan keagungan risalah yang dipikulnya. Jadi, tidak ada space dakwah dalam hati sang da’i “yang digendong” ini, juga pada akal pikirannya. Tidak kita dapati pada dirinya pengaruh positif atas sukses yang diraih oleh dakwah, atau futuhat yang dibuka olehnya. Juga tidak terkesan oleh kegagalan yang dialami oleh dakwah, atau oleh mihnah yang menimpanya. 1)   خِفَةُ الْهَمِّ اَلدَّعَوِيِّ، وَعَدَمُ اسْتِشْعَارِ عَظَمَةِ مَا يَحْمِلُ مِنْ رِسَالَةٍ، فَالدَّعْوَةُ وَشُئُوْنُهَا لاَ تَحْتَلُّ مَكَانًا فِيْ قَلْبِ هَذَا الدَّاعِيَةِ “اَلْمَحْمُوْلِ” وَلاَ فِيْ عَقْلِهِ، فَلاَ نَجِدُهُ يَتَأَثَّرُ إِيْجَابًا بِنَجَاحٍ تُحَقِّقُهُ، أَوْ بِفَتْحٍ قَامَتْ بِهِ، وَلاَ سَلْبًا بِإِخْفَاقٍ تَتَعَرَّضُ لَهُ أَوْ بِمِحْنَةٍ تُبْتَلَى بِهَا
2.       Tidak itqan dalam menjalankan kewajiban dakwah. Ini kalau dia masih mau menjalankannya. Terlebih lagi kalau dia mengabaikan dan berlepas diri dari banyak kewajiban sama sekali. 2)   عَدَمُ إِتْقَانِ وَاجِبَاتِهِ اَلدَّعَوِيَّةِ، هَذَا إِنْ قَامَ بِهَا أَصْلاً، فَضْلاً عَنْ إِهْمَالِهِ وَتَخَلِّيْهِ عَنِ الْكَثِيْرِ مِنْهَا بِالْكُلِّيَّةِ
3.       Pasrah, pasif, tidak mandiri, tidak bergerak kecuali dengan terpaksa dan tidak bekerja kecuali sekedar menghilangkan rasa tidak enak bila dievaluasi. 3)   اَلاِتِّكَالِيَّةُ وَالسَّلْبِيَةُ، وَافْتِقَادُ الذّاتِيَّةِ، فَهُوَ لاَ يَتَحَرَّكُ إِلاَّ بِتَكْلِيْفٍ، وَلاَ يَعْمَلُ إِلاَّ حَرَجًا مِنَ الْمُحَاسَبَةِ
4.       Memberikan untuk dakwah sisa waktu, sisa tenaga dan sisa harta, padahal dakwah tidak hidup sama sekali dari barang-barang sisa. Gengsi dakwah menuntut dia mendapatkan makanan dari yang mulia dan berharga. “Kalian tidak mendapatkan kebajikan sehingga menginfakkan sebagian dari yang kalian cintai”. Q.S. Ali Imran: 92[3]. 4)   إِعْطَاءُ الدَّعْوَةِ فُضُوْلَ اْلأَوْقَاتِ، وَفُضُوْلَ الطَّاقَةِ، وَفُضُوْلَ الْمَالِ، وَالدَّعْوَةُ لاَ تَقْتَاتُ أَبَدًا بِالْفُضْلاَتِ، وَتَأْبَى إِلاَّ أَنْ تُطْعَمَ بِالْمَكَارِمِ وَالنَّفَائِسِ[2] (لَن تَنَالُوا البِرَّ حَتَّى تُنفِقُوا مِمَّا تُحِبُّونَ) [آل عمران: 92].
5.       Sering mengemukakan udzur yang lemah serta alasan yang tidak benar saat mengabaikan tugas dakwah, baik udzur yang mereka kemukakan untuk diri mereka sendiri ataupun yang mereka kemukakan kepada orang lain untuk menghindari celaan dan evaluasi. 5)   كَثْرَةُ اْلأَعْذَارِ اَلْوَاهِيَةِ وَالْحُجَجِ اَلْبَاطِلَةِ فِي التَّخَلُّفِ عَنْ أَدَاءِ تَكَالِيْفِ الدَّعْوَةِ، يَسُوْقُوْنَهَا بَيْنَهُمْ وَبَيْنَ أَنْفُسِهِمْ، أَوْ يَتَعَلَّلُوْنَ بِهَا لِلنَّاسِ تَخَلُّصًا مِنَ الْمُعَاتَبَةِ وَالْمُحَاسَبَةِ
6.       Banyak kritik, dengan benar atau tidak, selalu berteori tanpa amal, mencari-cari aib, salah, kelemahan dan membesar-besarkannya tanpa mengemukakan solusi atau alternatif. 6)   كَثْرَةُ النَّقْدِ بِحَقٍّ وَبِدُوْنِ حَقٍّ، وَالتَّنْظِيْرُ اَلدَّائِمُ دُوْنَ عَمَلٍ، وَتَلَمُّسُ الْعُيُوْبِ وَاْلأَخْطَاءِ وَالْمَثَالِبِ، وَتَضْخِيْمُهَا، دُوْنَ اِقْتِرَاحِ حُلُوْلٍ أَوْ بَدَائِلَ
7.       Menolak nasihat, marah saat diingatkan, nyesek saat dicela 7)   رَفْضُ النَّصِيْحَةِ، وَالْغَضَبُ مِنَ التَّذْكِيْرِ، وَضِيْقُ الصَّدْرِ مِنَ الْعِتَابِ
8.       Selalu mengincar posisi qiyadah, berambisi untuknya dan menunutnya padahal tidak memiliki pilar-pilarnya serta berpangku tangan dan mengabaikan tugas jika posisi itu dipegang oleh orang lain. 8)   اَلاِسْتِشْرَافُ لِلْقِيَادَةِ، وَحِرْصِهِ عَلَيْهَا، وَطَلَبِهِ إِيَّاهَا دُوْنَ اِمْتِلاَكِهِ لِمُقَوِّمَاتِهَا، وَالْقُعُوْدُ وَاْلإِهْمَالُ إِنْ تَوَلاَّهَا غَيْرُهُ
9.       Berkeluh kesah saat terkena cobaan dan cepat tumbang di hadapan fitnah dan tribulasi. “Dan diantara manusia ada sebagian yang berkata: “Kami telah beriman kepada Allah”. Tetapi apabila dia disakiti (karena dia beriman) kepada Allah, dia menganggap cobaan manusia itu sebagai siksaan Allah. Dan jika datang pertolongan dari Tuhanmu, niscaya mereka akan berkata: “Sesungguhnya kami bersama kamu”. Bukankah Allah lebih mengetahui apa yang ada di dalam dada semua manusia?”. Q.S. Al-‘Ankabut: 10 9)   اَلْجَزَعُ عِنْدَ الاِبْتِلاَءَاتِ، وَالاِنْهِيَارُ اَلسَّرِيْعُ أَمَامَ الْفِتَنِ وَالْمِحَنِ، (ومِنَ النَّاسِ مَن يَقُولُ آمَنَّا بِاللَّهِ فَإذَا أُوذِيَ فِي اللَّهِ جَعَلَ فِتْنَةَ النَّاسِ كَعَذَابِ اللَّهِ ولَئِن جَاءَ نَصْرٌ مِّن رَّبِّكَ لَيَقُولُنَّ إنَّا كُنَّا مَعَكُمْ أَوَ لَيْسَ اللَّهُ بِأَعْلَمَ بِمَا فِي صُدُورِ العَالَمِينَ) [العنكبوت: 10].
10.   Mengungkit-ungkit para da’i lainnya dan juga mengungkit-ungkit dakwah karena sedikitnya hal yang disumbangkannya, serta memperbesar amalnya, meskipun kecil, padahal, umumnya pemberian dia memang kecil. 10)         اَلْمَنُّ عَلَى إِخْوَانِهِ اَلدُّعَاةِ وَعَلَى دَعْوَتِهِ بِالْقَلِيْلِ اَلَّذِيْ قَدْ يُقَدِّمُهُ، وَتَضْخِيْمُ أَعْمَالِهِ وَإِنْ كَانَتْ هَيِّنَةً، وَهِيَ فِيْ أَغْلَبِهَا هَيِّنَةٌ

Bagaimana Meng-‘Ilaj-nya?

كَيْفَ الْعِلاَجُ؟

Dengan mengenali sebab dan gejala, mudahlah bagi kita untuk meng-‘ilaj, sebab, ia tidak lain kecauali dengan menjauhi sebab-sebab ini dan meniadakannya, memperhatikan dan menyadari gejala-gejala ini sedari awal dan meng-‘ilaj-nya sebelum menjadi-jadi. وَبِمَعْرِفَتِنَا لِلأَسْبَابِ وَالْمَظَاهِرِ، يَسْهُلُ عَلَيْنَا اَلْعِلاَجُ، فَهُوَ لاَ يَكُوْنُ إِلاَّ بِتَجَنُّبِ اْلأَسْبَابِ وَالْقَضَاءِ عَلَيْهَا، وَالاِلْتِفَاتِ لِلأَعْرَاضِ وَالاِنْتِبَاهِ لَهَا أَوَّلاً بِأَوَّلِ، وَعِلاَجِهَا قَبْلَ أَنْ تَسْتَفْحِلَ
Semua ini caranya satu, yaitu tarbiyah, kemudian tarbiyah, kemudian tarbiyah, konsen untuk memperbaiki unsur-unsurnya, baik sisi murabbi, manhaj, lingkungan yang mendukung, dalam bentuk berkesinambungan, seiring dengan amal, pengingatan selalu tentang nilai misi yang diemban, ghayah, mutabaah, taqwim terus menerus, cross cek terhadap unsur-unsur proses tarbiyah, merevisi yang perlu direvisi, sinergi dengan segala yang mutaghayyirat tanpa mengabaikan tsawabit yang hakiki, bukan yang oleh sebagian orang diduga tsawabit, melakukan muhasabah poin per poin, sesekali dengan tegas dan keras, penuh perasaan dan kelembutan pada kali yang lain; sesuai dengan situasi dan kondisi, berpegang pada prinsip musharahah (terus terang) dan syafafiyyah (transparan), sesuai dengan akhlaq yang menjadi bimbingan agama kita, juga sesuai dengan kewajiban amanah dakwah yang difardhukan kepada kita. وَهَذَا كُلُّهُ طَرِيْقُهُ وَاحِدٌ، هُوَ اَلتَّرْبِيَةُ، ثُمَّ اَلتَّرْبِيَةُ، ثُمَّ اَلتَّرْبِيَةُ، وَالاِهْتِمَامُ بِتَجْوِيْدِ عَنَاصِرِهَا، مِنْ مُرَبِّيْنَ، وَمَنَاهِجَ، وَبِيْئَةٍ مُسَاعِدَةٍ، بِشَكْلٍ مُتَوَاصِلٍ، وَبِالتَّوَازِيْ مَعَ اْلأَعْمَالِ، مَعَ التَّذْكِيْرِ اَلدَّائِمِ بِقِيْمَةِ الرِّسَالَةِ، وَالْغَايَةِ، وَالْمُتَابَعَةِ، وَالتَّقْوِيْمِ اَلْمُسْتَمِرِّ وَالْمُرَاجَعَةِ لِكُلِّ عَنَاصِرِ الْعَمَلِيَّةِ اَلتَّرْبَوِيَةِ، وَتَعْدِيْلِ مَا يَحْتَاجُ مِنْهَا إِلَى تَعْدِيْلٍ، اِتِّسَاقًا مَعَ الْمُتَغَيِّرَاتِ، دُوْنَ تَفْرِيْطٍ فِي الثَّوَابِتِ اَلْحَقِيْقِيَّةِ، لاَ مَا يَظُنُّهُ الْبَعْضُ ثَوَابِتَ، وَالْمُحَاسَبَةِ أَوَّلاً بِأَوَّلٍ، بِالْحَزْمِ وَالشِّدَّةِ تَارَةً، وَبِالْعَاطِفَةِ وَاللِّيْنِ تَارَةً أُخْرَى، حَسْبَمَا يَحْتَمِلُ اَلْمَوْقِفَ، مَعَ اِعْتِمَادِ الْمُصَارَحَةِ وَالشَّفَافِيَّةِ، فِيْ ضَوْءِ مَا أَرْشَدَنَا إِلَيْهِ دِيْنُنَا مِنْ أَخْلاَقٍ، وَمَا تُفْرِضُهُ عَلَيْنَا أَمَانَةُ الدَّعْوَةِ مِنْ وَاجِبَاتٍ
Inilah yang mesti kita lakukan, jika tidak, dakwah yang sisi-sisinya menjadi sarang bagi orang-orang yang perlu “digendong”, yang menunggangi punggung para “rawahil”nya, saya yakin tidak bisa diharap mempu menggapai risalahnya secara sempurna, dan tidak akan mampu melaksanakan amanahnya sebagaimana layaknya, dan akan terus menerus disedot potensinya, waktunya dan hartanya, dan setiap kali jumlah “orang-orang yang digendong” bertambah, semakin lambatlah jalan “para rawahil”, jalan yang tempuh menjadi panjang, tidak segera tampak ujung akhirnya, dan usahanya tidak segera memunculkan tanda-tanda kesuksesan. هَذَا، وَإِلاَّ فَإِنَّ دَعْوَةً يُعَشِّشُ فِيْ جَنَبَاتِهَا هَؤُلاَءِ الْمَحْمُوْلُوْنَ، وَيَرْكَبُوْنَ ظُهُوْرَ رَوَاحِلِهَا أَعْتَقِدُ أَنَّهَا لاَ تَرْتَجِي بَلاَغًا لِرِسَالَتِهَا عَلَى الْوَجْهِ اْلأَكْمَلِ، وَلاَ أَدَاءً لِأَمَانَتِهَا كَمَا يَنْبَغِيْ، وَسَتَظَلُّ تَسْتَنْزِفُ فِيْ طَاقَاتِهَا، وَأَوْقَاتِهَا، وَأَمْوَالِهَا، وَكُلَّمَا زَادَ عَدَدُ الْمَحْمُوْلِيْنَ كُلَّمَا أَبْطَأَتْ اَلرَّوَاحِلُ، وَطَالَ الطَّرِيْقُ، وَلَمْ تُشْرِقْ لَهُ نِهَايَةً، وَلَمْ يَبْزُغْ لِسَعْيِهَا فَلاَحٌ
Kami memohon kepada Allah SWT semoga Dia menjadikan kita sebagai orang yang bekerja di jalan-Nya, tidak menggantikan kita dengan yang lain, dan semoga menjadikan kita sebagai orang-orang yang memikul dakwah-Nya, dan menyampaikan risalah-Nya. نَسْأَلُ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ أَنْ يَسْتَعْمِلَنَا وَلاَ يَسْتَبْدِلَنَا، وَأَنْ يَجْعَلَنَا مِنَ الَّذِيْنَ يَحْمِلُوْنَ دَعْوَتَهُ، وَيُبَلِّغُوْنَ رِسَالَتَهُ
Sumber: اَلْمَصْدَرُ:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *